Si Tuli dan Si Bisu

file

Si Tuli dan Si Bisu

(c) Fantasy Giver

.

.

Makin hari, makin beragamlah isi timeline Line.

Kalau bukan galauan remaja-remaja penerus bangsa, maka isinya adalah sesuatu yang berbau “berangkat matahari terbit, pulang matahari tenggelam; my school, my adventure”, kurang tidur, sekolah setengah jam, doa lewat like, sayang orang tua lewat sticker, pengalaman artifisial, profil driver Gojek yang baik hati, atau janji-janji palsu free coins yang disebar ke mana-mana.

Oh, dan keluhan, karena segala hal terasa begitu menekan.

Atau, kalau sedang zaman ujian begini, maka anak-anak bersopan santun itu biasanya akan mengangkat topik tentang orang yang tuli dan bisu.

Iya, mereka yang tidak menoleh ketika dipanggil untuk minta jawaban itu. Mereka yang lupa teman. Mereka yang tidak melirik kesulitan orang lain, namun terus maju untuk kepentingan diri sendiri. Mereka yang bahkan tidak mau tahu situasi di mana seluruh anak dalam kelas berlomba-lomba menyebarkan jawaban saat gurunya pura-pura tidak melihat. Mereka yang sok suci.

Busuk, ‘kan, mereka? Memang.

Padahal pendidikan di Indonesia mengajarkan untuk saling sontek, kenapa pura-pura tutup mata? Berpacu seperti hewan untuk mendapatkan nilai nomor satu—itu yang terpenting. Undangan datang kalau nilai bagus. Dapatnya? Manipulasi saja, beri gurunya uang ketika remedial. Kepala sekolah mendisiplinkan pengawas yang menegur pendistribusian kunci jawaban. Legal? Ya iyalah—dapatnya juga dari sekolah, bisa dibeli di Depdiknas terdekat.

Siapa yang egois, sekarang?

Orang yang tidak mau memberi sontekan!

Siapa yang pengecut?

Orang yang tidak berani menggunakan kunci jawaban.

Siapa yang harusnya malu?

Orang yang bakal dikucilkan satu angkatan karena tuli.

Siapa yang benar?

Mayoritas!

Oh, ya, jangan lupa, kawan; prestasi yes, jujur kalau ingat saja!

Hidup menyontek!

.

Fin

.

.

A/N: 1.) Hai, semua. Firstly, perkenalkan, saya Evin. Glad to be here! 2.) Dibuat karena keseeeeel setengah mati karena post-post kurang berkualitas di timeline Line dan beberapa hasil pembicaraan dengan temen-temen les. Tapi bukan berarti temen-temen di sekolah saya begini karena pernah ada satu kasus menyontek di angkatan selama 3 tahun ini dan dia langsung dikucilin satu angkatan sampe dia minta maaf dan janji ga ngulang kesalahan lagi, plus dapet SP resmi. I’m sorry but you can judge me all you want.

Advertisements

29 thoughts on “Si Tuli dan Si Bisu

  1. firstly first let me appreciate the poster. nice!! moon ang his sassy-ness.
    okey, aku setuju sama postingan ini. sangat. apalagi bagian timeline Line yg ga mutu. kayak akun-akun dengan follower banyak yang: like ini, gue jamin lo kaya. like ini kalo kalian sayang orang tua. like ini kalo kalian mau lulus, dan blablabla. dan yang masalah nyontek… kayaknya itu udah kebudayaan sendiri ya vin. di indonesia tingkat kepintaran seseorang cuma diukur lewat si A lulus UN apa engga. si B kuliah apa engga, kuliahnya di PTN atau swasta. grrrrr. intinya sih negara ini kurang menghargai haha udah done. btw postingannya bagus evin, sangat menyentil. maaf kalo aku malah curhat :((
    keep writing yaa!!

    Like

    1. holaaa, kak fika!

      moon ngupil ini salah satu sticker favorit aku, sih. hahaha. sering aku pake kalo chat ejek-ejekan sama temen xD masalah timeline line, yeees, aku kesel banget sekarang jadi jarang buka. terus kalo buat masalah sontek-menyontek itu aku udah benci banget, sih. habisnya anak-anak di tempat les aja sibuk ngomongin gimana cara nyontek pas mid atau gimana guru-gurunya bolehin atau gimana mereka dapet nilai bagus dengan “segampang” itu. pada akhirnya mereka yang akhirnya lebih gampang dapet sekolah karena stok undangan pemerintah yang lebih banyak dan nilai yang lebih “bagus”. padahal ada juga orang-orang yang cuma tidur 2 jam demi nilai yang jujur. ah, sudahlah aku juga jadi ikut curhat huhu maaf kaaak.

      anyway, makasih banyak kak fika udah baca dan komentaaar! and so glad you’re here, too! ❤ kakak semangat terus, yaa!

      Liked by 1 person

  2. iya ya, skrg lg booming yg kyk gituan. aku jg ga menampik kok, wkt SMA jg ngalamin sm wkt UN. Yah yg namanya pgn nilai bgs, atau mungkin biar ga dimarahin ortu krn nilai jelek, gunain cara apapun tmsk contekan. soal akun2 gt emg lg hits sih, kok yg kyk gt difolow. Klo aku sih milih2 akun dulu sblm difolow,atau paling ga cek isi akunnya. klo isinya ga jelas atau ga penting mending ga usah di follow.😃
    Evin, ada koreksi dikit ‘sontekan-> contekan’ udah itu aja sih.

    Like

    1. halooo, kak nurul!

      iyaa nih, kak. lagi pengen mengkritisi society, terutama di bagian anak mudanya biar bisa sedikit lebih jujur dan berkualitas, hehe. terus di kbbi kata baku contek itu sontek, kok, kak. hehehe. anyway, makasih yaa kak nurul udah baca dan komentar.

      Like

  3. perihal berbagi kunci jawaban udah ada dari zaman aku dulu dan harus aku akui aku menikmati—bergerilya dengan teman-teman (apalagi guru pengawas dari sekolah lain ‘baik’ banget). tapi ini sindiran yang mengena banget hahaha evin anyway aku suka banget cara kamu nulis huhuhu.
    nice, evin ^^

    Like

  4. oh anyway, paling males emang sama akun-akun di line yang mengais ‘like’, ‘share’, sama ‘follow’ pake acara nampilin berita sedih sama koin gratis palsu (korban koin gratis palsu memang si eci ini).

    Like

    1. kak eciiiiiiii!

      iya, kaan, apalagi kalau isinya yang kayak menye-menye galau atau keluhan-keluhan kelewat ga masuk akal yang minta like atau share atau follow. terus free coins itu juga, huhu. makasih yaa, kak eci udah baca dan komentar! :))

      Like

  5. EEEEEEEEEEEVIIIIIIIIIIN AWWWW NICE TO MEET YOU HEREEEE ❤

    Eyecathcing sekali psternya (slaps!) Nyetrum banget topicnya dan memicu keinginan untuk pengakuan dosa, hm soal sontek-sontekan itu, yha kurang lebih mirip kasus Kaput, cuma bedanya aku kelas 10 adalah hamba sahaya penuh dosa, kelas 11 uda mulai hijrah, dan alhamdulillah kelas 12 ku sudah kembali ke jalan yang benar yaitu membisu dan menulikan panca indra saat ujian wkkk maaf curhat

    Aslik ini seru, maknanya dalem, nyesss, dan seperti aku bilang di awal, ini profokatif banget (untuk mengembalikan ke jalan yang benar), bikos kalo dipikir lagi faedahnya nyontek di sekolah itu sekedar ada 'kenangan' praktek cuci jawaban semasa SMA yang bisa diketawain ampe sekarang meski ga bakal ngehapus dosa pas nyontek jamaahnya itu sendiri, sih… wkkk maaf ceramah

    Soal yang postan LINE, dan mostly FB, kayae aku sudah sampai di titik jenuh bahkan untuk misuhin begituan…hhh beban dealing with medsoc begini amat yha :"

    Anw, kalo ngga salah ini pertama kalinya aku baca orific Evin? YANG JELAS AKU KANGEN TULISAN EVIN MWAAAHHHHH ❤ Keep Writing, Evin!

    Like

    1. KAK FILZZZZZZ! SO GLAD TO SEE YOU HERE, TOOOO! ❤ huhu, kangen banget sama kak filzzz. sudah lama kan kita tidak bersua di komen boks begini xD

      ya dooong, moon itu emang eye catching haha xD itu sticker favoritku, kak. terus masalah sontek-sontekan sebenernya… aku malah ga pernah kepikiran. dari kelas 10 udah semacam didoktrin sama kakak-kakak kelas dan guru-guru pas mopd buat jujur jujur dan jujur terus ketanam deh di conscience dan jadi kebiasaan. di sekolahku nyaris ga ada kasus menyontek dan kalau ada pun biasanya langsung ditindak tegas baik dari murid dan sekolah. aku keselnya karena setelah 3 tahun terkukung dalam lingkungan begitu, sekarang aku mulai keluar dan ketemulah sama orang-orang begini yang dapet nilai "bagus" segampang itu, baik dari guru, pemerintah, ataupun sontekan. plus aku tau kesempatan mereka dapet ptn lebih besar. that's why i wrote this. terus masalah line… hahaha xD iya, jadinya males buka kan kak? aku pun udah ga main fb sekarang. jarang buka timeline juga daripada nambah dosa karena menyimpan kekesalan, hehe.

      AKU JUGA KANGEN TULISAN KAK FILZZZZ! habis ini aku caw ke fall, ya! tunggu akuuuu ❤ thanks for reviewing!

      Liked by 1 person

  6. EVIN this is an epic debute fic.
    Serius mendalami setiap kata demi kata dalam fiksimu karena w juga pernah merasakan itu. Dikucilkan karena ‘melawan arus’ (pas masa sekolah) (yaelah jadi throwback)
    trus soal postingan LINE yaelaaaaaa paling gemes sih kalau dapet free coins, free voucher dan dsb dsb, tulisan kamu mewakili realita yang ada, dan aku dengan gampangnya terhanyut sampai tahu-tahu “lho udah selesai???”
    Isinya penuh kritik dan sindiran, tapi kemasannya unik dan modern, aku kalau jadi salah satu perangkat pendidikan (atau orang yang memfasilitasi penyelenggaraan pendidikan) pasti bakalan malu abessssss liat tulisan kamu.
    nice debut!
    nice fic!
    .
    Love,
    nyun

    Like

    1. KAK NYUUUUN! huhu mau peluk duluu, soalnya kita sejalan (hug hug hug huuuugs)

      kalau aku di sekolah, mungkin ga melawan arus, sih, karena lingkunganku punya pandangan yang sama. cuma kalau di masyarakat, mungkin… ya. hehehe. tapi terserah mereka mau mikir apa, buatku kejujuran itu nomor satu. DAN SENENG BANGET KAK NYUN JUGA BEGITU! masalah line… hehe, suka ketawa sendiri kalau suruh bahas itu.

      makasih banyak kak nyun udah baca dan komentaaaar! semangat terus yaa, kakak! dan terus jujur! ❤

      Like

  7. KAKPUUUUUUT! ❤ AKU JUGA KANGEN KAK PUT DAN KITA KETEMU LAGIIII, HIHI. SENENG BANGET BISA NULIS DI SINI SAMA KAKAK JUGA! sekolah udah ga sibuk, kok, kak. ini udah sisa-sisa semester doang, terus tahun depan udah lulus ;w;; AMIIIN AMIN! aku juga kangen kok bisa nulis kapan aja lagi, hehe.

    dimana itu keselip, kak, hehe. terus yang kemana emang my bad. dua-duanya udah kuperbaiki lagi dan beberapa ubahan juga, hehehe. thank you soooo much kak put, buat ilmunya! ❤ makasih buat komentar jugaaa! kak put semangat terus, oke! i really miss you, tho.

    Like

  8. kak evin ini juga mewakili aku banget hehe :’)
    sebenernya agak ‘kesel’ sama budaya contek-menyontek, apalagi kalo pas ulangan. bangku belakang aku pada berisik nendang kursiku buat minta jawaban, entah berapa jawaban yang udah aku kasih. kadang suka heran juga sama diri sendiri, kok bisa ya mau-maunya kasih jawaban ke mereka :”
    pernah aku ga nyontekin mereka ngatain aku ‘sok’ :”
    duh malah jadi curhat begini :”
    TAPI INI KEREN BANGET SUMPAH KAK ❤
    keep writing yaa:"

    Like

    1. halo, aeyoungiedo!

      iyaa, aku juga kesel banget makanya nulis begini. udahlah, biarin aja mereka kayak gitu, mereka yang ga bener kok. makasih banyak yaa, aeyoungiedo, udah baca dan komentar :))

      Like

  9. WIH SINDIRANNYA NAMPOL BANGET :O
    aku juga jadi keinget pas jaman sekolah nih, di mana pas masa-masa UN itu kunci jawaban berhamburan keluar entah dari temen, tempat les, bahkan guru. gila sih, udah segitu frontalnya sekarang buat nggak jujur. beruntung sih kamu berada di lingkungan yang menanamkan kejujuran. karena kebanyakan sekolah sekarang itu.. ya begitulah, favorit favorit eek kucing gitu deh.

    keren banget vin, keep writing!

    Like

    1. favorit-favorit eek kucing :))

      sebenernya yang aku kesel sih… karena ga jujur. they don’t deserve what they have, yang cuma usaha dikit dapetnya banyak dan dengan cara instan plus ga sesuai hati nurani, so on, so on, so on…

      makasih yaa, kak nisaaa! :))

      Like

  10. err, halo. aku kaget banget waktu baca, ku kira ceritanya apa.
    ini nyindir banget sumpah
    aku ngerasa sedih dan sebel banget kalau udah mendengar dan membahas contek mencotek, karena di mataku itu satu hal yang harus banget dihindari selama ujian kalau pr sih ga papa ya, hehehe. sampe aku pernah denger sesuatu yang ekstrim tentang mencontek, dan itu menakutkan bagiku. mending dapet niali pas-pasan hasil jerih payah. walaupun nilai bagus sangat dibutuhkan pas kelas XII, huhu. #nasibkelasXII. untungnya temen-temnku jarang dan hampir ga ada yang nyontek.
    eh, ini komennya malah curhat.
    salam kenal ya, buat kamu~ :33

    Like

    1. halo, wolfiezee! salam kenal juga! :))

      iya, emang ngeselin sebenernya yang kayak gitu. justru aku keselnya pas kelas 12 ini, dimana biasanya anak-anak yang kayak gitu nilainya kan bagus dari awal dari “bantuan” temen dan guru, terus mereka dapet undangan. ya gitu, deh. hehehe.

      makasih banyak yaa, wolfie, udah baca dan komentar!

      Like

  11. Dulu banget pas jamannya sd aku pernah sih ikutan nyontek soalnya itu kunci jawaban dikasih guru, lah wong aku masih polos gitu suruh ngisi jawaban dan dikasi jawabannya ya ikutin aja yak XD tapi udah gitu aku mikir kalo ngga selamanya cara instan kaya gitu baik buat aku kedepannya, jadi mulai smp aku udah melawan arus bahkan pernah dijutekin sama temen satu kelas grgr cuma aku yang dapet nilai gede pas ulangan sedangkan orang lain yang pake sontekan dan bahkan terang-terangan liat buku catatan nilainya kecil XD padahal lebih bangga yang pake usaha sendiri lohya daripada pake sontekan nanti pas dapet nilai gede hatinya malah ngga tenang XD tapi ya sontek-menyontek di indonesia mah udah jadi kebiasaan jadi ya begitu pada biasa aja nyontek ketauan guru juga -_- malah pas sma pernah lagi uas kakak kelas aku liat ke buku catetan padahal mapelnya agama loh, masa harus nyontek juga kan aneh -_- lah ini malah cerita XD
    Ini beneran nyindir banget deh kak, kadang emang manusia mah begitu sukanya yang instan tapi ngga mikir resikonya, kalo mereka di sekolah pake nyontek mulu nanti kerja gimana nyontek juga?? -_- beneran suka ini kak keren ❤

    Like

    1. halo, aloneyworld! salam kenal yaa, aku eviiiin! hehe :))

      tuhkan, dari sd aja malah diajarin ga jujur sama gurunya 😦 aku keseeeel, huhu. nah, betul kamu, lebih bangga hasil sendiri kan, berapa pun nilainya karena ga cuma angka yang ketulis di situ, tapi juga cerminan kepribadian kamu, hihi. diterusin yaa, jujurnya, aloneyworld! :)) biar ga malu, pelajaran agama kok malah nyontek hahaha.

      makasih banyak udah baca dan komentar. sekali lagi salam kenaaaal!

      Like

  12. halooo, kak evin!

    serius, fic kak evin yang satu ini sindiran keras banget. bukan hanya nyindir dunia pendidikan nowadays aja, tapi juga kehidupan di jagat sosmed ((apa sih bahasanya)). lalu, soal sontek-menyontek itu…semacam teori terbalik, ya? di mana yang nggak nyontekin itu dibilang bukan ‘temen’, yang pura-pura budeg pas ulangan itu dibilang sombong, dst. dsb. dll. padahal mah sebenernya kebalik kan yha h3h3h3h.

    aku suka cara kak evin nyampein sindirannya di sini. ngga pake menghujat, menghina, dan segala macem, tapi menohok! oh iya, bikin introspeksi diri jugaaa! :))

    kereeen, kak evinn! nice fic! keep nulis nulis ketjeh! ❤

    Like

    1. halooo, hani!

      hahaha, makasih banyak yaa, han. ini hasil geregetan sendiri aja, sih, sekalian jadi media penyampai pendapat hahahaha xD NAH NAH KAMU BENAR. teori kebalik. huhu, kesel banget aku. makasih banyak yaa, haniiii! ❤

      Like

  13. hai evinnnnn!!! kayanya ini pertama kali aku baca fic kamu -tapi ngerasa familiar banget sama nama ini dan aha rupanya dulu sering liat komen kamu di tmd punya kak put, hahaaha- salam kenal yaaa, kamu bisa panggil aku ivana -atau pana juga boleh karena ‘van takut disangka cowok,hhe- aku kelahiran 96, salam kenal ya, evinnn 🙂

    ini sindiran yang pintar dan manis secara bersamaan menurut aku 🙂 apalagi kalau inget zaman sma kemarin kayanya pas banget. kunci jawaban dilarang tapi ada bocoran dari sekolah juga, pake acara doa bersama judul demi kelulusan tapi akhirnya ada acara nyontek berjamaah, belum lagi perumpamaan si tuli dan si bisu. intinya ini apik banget, aku sukaaaaaa ,<. aku mau kasih semangat ajaaaa, semangat buat segala ujian di muka bumi yaaa, terakhir, salam kenal evinnnn Semangat!!! 🙂

    Like

    1. halo, kak ivanaa! salam kenal yaa, aku evin! :)) yees, aku sudah mengerak di tmd dari dulu, kak hahahaha aku juga sering liat nama kakak di sana xD

      terus menanggapi tulisan ini… ya, aku udah geregetan aja sama sistem pendidikan indonesia yang menurutku ga konsisten, bisa diliat dari contoh yang kakak sebutin. bilangnya jujur, pendidikan karakter, tapi akhirnya cuma mentingin nilai plus akreditasi dengan menghalalkan segala cara hahaha. jadi lahirlah fiksi ini, hahaha. makasih banyak yaa, kak ivanaaa! kakak juga semangat! 🙂

      Like

  14. EVIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIN.
    Maaf aku baru sempet ninggalin komen ya ampun EVIN INI CERDAS BANGET. Gimana kamu ngolah kata-kata itu apik banget, topiknya pinter, GA KERASA UDAH SELESAI AJA. DAN AKU YA AMPUN BOLEHKAH AKU CURHAT DI SINI. Jadi uas kemaren tuh bener-bener macam titik terberat dalam kehidupan aku (naon lah) huhu soalnya bener-bener udahmah ujian terakhir yang amat memengaruhi nilai rapot, salah satu kubu di kelas aku pada nyontek berjamaah. Duh gimana ya, bukan cuma coreng secara moral sih, tapi juga bikin yang ngerjain mati-matian gak pede pas liat hasil uas:’DDDDD intinya ini bagus sekali aku sukaaaakkk sangat!

    Like

    1. MALAAAAAAAAAAAAAA!

      santai aja, mal, aku juga baru sempet balesin komentar kamu hahaha. aku pernah sih pas dulu kayak hmm, ga belajar, terus baca soal aja yang kayak blank, gatau apa-apa plus ngantuk, yaudah akhirnya aku ngasal soalnya mending dapet jelek sendiri daripada dapet bagus tapi hasil sontekan. buatku ga ada harganya, hahaha. makanya aku ngeliat orang-orang nyontek tuh ga banget: ga adil buat yang udah belajar sampe mau mati secara jujur, hahaha.

      makasih yaa, mala udah baca dan komentar pluuuus berpendapat. tetap jujuuuur! ❤

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s