“Bunuh,” Ibu Bilang

tumblr_m4usk6xepd1qbkauho1_r2_500

cr pic : here

a Keii‘s wth work

“Bunuh,” Ibu bilang

.


“Bunuh saja.”

Suara serak itu berasal dari ruang tengah, dibunyikan dengan ketukan irama konstan, intimidatif dan repetitif. Kalau ada satu atau dua spasi longgar di antara baris kata-katanya, Ibu menggunakannya untuk memandangiku dengan intens, seolah aku baru saja melahap panci baru kesukaannya.

Aku cemas, ibu bukanlah orang yang gemar berkelakar, jadi pastilah aku tak salah dengar.

“Cepat bunuh saja,” ulangnya. Kali ini dengan volume yang meninggi. Aku jadi bergidik. Meski sedari tadi sebilah pisau besar sudah berada di tanganku, benda itu tak kunjung kucabikkan ke pemilik mata abu-abu yang sudah terkapar tak berdaya di lantai. Bagiku yang membenci aroma darah, bunuh-membunuh bukan sebuah frasa menyenangkan untuk didengar. Apalagi terucap secara lugas dari ibumu sendiri.

“Kalahi rasa takutmu, Je. Pada awalnya ibu juga seperti itu. Sekarang, lihat deh, membunuh satu atau dua, bukan masalah.”

Seharusnya langsung kucabik saja apa yang ada di depanku sebelum ibu memberikan presentasinya dalam acara TADA! kuliah terbuka satu menit, Jeje, diam kau!

Memiliki tangan kotor dan berdarah-darah lebih baik ketimbang cairan otak yang mendadak meleleh keluar dari telinga.

Di detik ketika ibu mulai menuturkan kilasan memorinya, kuayunkan pisau ke depan, seketika memenggal kepala si pemilik mata abu-abu nan malang. Tubuhnya mengejang, membagikan cipratan darah segar ke kaus longgar putih yang kukenakan. Aku menjerit dan melepas jari-jariku dari lehernya, namun mangsaku menggelinjang, terlontar ke atas dan ke bawah kemudian mendarat tak jauh dari kakiku dengan nelangsa. Ada setitik air di ekor matanya, tapi aku meyakinkan diriku bahwa itu cuma keringatku yang kebetulan menetes di sana.

Saat mangsaku mulai tenang, mata abunya menatapku tajam, memberikan tuduhan-tuduhan yang tentu saja tak akan sempat ia ucapkan di akhir hidupnya.

Aku terduduk lesu. Kausku yang semestinya polos kini sudah dibatik dengan darah segar.

Aku menatap ibuku sementara ia sibuk memutari seonggok bangkai di atas lantai.

“Nah, bagus. Sekarang keluarkan isi perutnya, Je. Ikan Kakap harus bersih dari sisik dan duri sebelum di-fillet.

.

.

.end


Gak punya ide bagus tapi mau nyampah, atulah maapkeun 😦

Keii

Advertisements

42 thoughts on ““Bunuh,” Ibu Bilang

  1. KANYUN
    AKU SEBEL
    SEBEL
    POKOKE SEBEL
    KENA TRAP DUA KALI SEHARI DAH MACAM NGOLES ALBOTHY*L KE SARIAWAN SAJA AKU INI :”
    (alias aslinya emang ngga punya insting tajam, maafkeun)

    “Nah, bagus. Sekarang keluarkan isi perutnya, Je. Ikan Kakap harus bersih dari sisik dan duri sebelum di-fillet.”–puncak titik geram. Pokoke geram.
    .
    Saat mangsaku mulai tenang, mata abunya menatapku tajam, memberikan tuduhan-tuduhan yang tentu saja tak akan sempat ia ucapkan di akhir hidupnya.–tbh, begitulah aku mengartikan pandangan segala jenis bangkai ikan. Berasa tersangka, padahal yang ngebantai abang kang sayur….bukan salah hamba.

    Meski begitu kuingin mempertanyakan, “Salah apa seekor Kakap hingga harus dibantai bulat-bulat di lantai, Kanyun??? Salah apa??”

    Like

    1. Aduh w jangan disebelin nanti cinta loh ((karna cinta ama sebel bedanya tipis kaya lendir tapir))
      ((Lendir tapir))
      :):):):)
      Fiksinya emang ditujukan buat mancing keributan biar pada misuh-misuh di kolom komen.
      Salah si qaqap bikos dia ikan. Coba kanguru.
      .
      Makasih Filza ♡♡♡
      Keii

      Liked by 1 person

  2. jadi kan pas liat judul ini di recent post aku yang kayak ‘wah ada yang posting lagi nih judulnya oke nih sesereman trus pas baca oh yang nulis Keii hm sopasti thriller nih trus baca-baca-baca huvt kejam banget si jeje dan…
    .
    .
    TERNYATA IQAN QAQAP MAU DI-FILLET.
    etapi ini keren nih pancingannya dapet banget trus twistnya jugak so nice fic keii unnie saranghamnida.

    Like

    1. W baca qaqapnya pake qolqolah. Sejak fic ini dirilis w tak lagi bisa membaca kakap sebagaimana seharusnya. Salahin siapa yaaaaaaaa
      .
      Maaciw Kak Eci ♡♡♡
      .
      Keii

      Like

  3. Halo, Kak Nyun? Salam kenal, aku Sher.

    Aku liat judulnya berharap menemukan sesuatu yang psycho, ini psycho dengan cara sendiri sih. Aku udah merasa ini korbannya bukan manusia biasa pas dia terlontar dari atas ke bawah, dan ternyata ini kuliah singkat tentang cara bikin fillet ikan kakap LOL. Fix aku ketipu. Pembawaannya misterius tapi tetep enak dibaca, dan bikin orang ketipu hahaha.

    Nice fic kak dan terus nulis X)

    Like

    1. ((Kuliah singkat bikin fillet kakap))
      ((Oke))
      .
      Ini sebenernya yg nulis bingung juga mo dibikin kayak apa ficnya. Mau dark tapi failed abis makanya dibelokkin aja sekalian biar muternya ga jauh dari pom bensin :):):):):) ((naon ari maneh nyun))
      .
      Makasih Sher.
      (Tapi serius, kayaknya ini bukan kali pertama kita ketemu. Aku pernah liat kamu juga di IFK kalau ga salah)
      .
      ♡♡♡
      Keii

      Like

    1. Maafkanlah aku mbak/teh/bu nanasapple. Nanti kubeliin bahu- bahu kekar yg bisa buat disandarin di kala letih ((yha))
      Love,
      Keii

      Like

  4. “Bunuh,” Ibu Bilang.

    yha bunuh aja aku kak nyun bunuh o<–< kalo soal ngasih judul sih kak nyun emang masternya yaa eheheh. selalu nyentrik dan menarik! x)) kukira ini bakal thriller lho, dan maaf banget buat sang ibu yang awalnya sempet kutuduh psikopat…HAHAHAH. padahal pembawaan di awal tuh udah bikin merinding disko, eh taunya………….

    walaupun bikin kesel, tapi ini keren parah kak nyuunn! berasa kena jebakan di acara super trap! keep nulis nulis ketjeh! ❤

    Like

    1. Hani kalau kamu kubunuh lantas kepada siapa aku bersandar kala kuletih (aih cadas w)
      .
      Judulnya emang thriller, sih, dan kalo mo tau hikmah di balik fiksi ini adalah ‘don’t judge a book by its title’ gitu (ya gak sih bahasa engrishnya) (w anaknya sotau) (tapi serius, sih, fiksinya tak memiliki amanat ha ha ha)
      Terima kasih dek Hani
      Dirimu juga keep nulis ya kembangkan potensimu bersama akademi fantasi
      (Naon ari kamu nyun)
      Love,
      Keii

      Like

  5. KAKNYUN APAAN SIH HAHA. AKU MAKIN TAKUT SAMA IKAN JADINYA (LHA APA HUBUNGAN….)

    Kanyun, your writing style always amazed me *.* renyah-renyah bermutu tinggi, mirip banget sama gayanya Om Riordan tapi tetep aja kanyun punya kekhasannya sendiri 🙂
    Suka banget deskripsinya yang nggak langsung bikin kita “wah kayaknya aku bisa nebak nih” beneran beneran ini ketjeh. Duh. Seribu jempol buatmu ya kak, dan tolong sampaikan doaku pada si ikan malang.

    keep writing ya kak ♡♡

    Like

    1. Ikan ga menakutkan kok Li, kecuali kalau dijejerin sama bapak mertua kumis tebal :(:(:(
      Aku punya anxiety sendiri kalau dibilang tulisanku Riordan-ish soale dia tuh favoritku gitu (anaknya demen fantasi simpel), antara seneng dan gak mau mirip banget soale takut dibilang nyama-nyamain :(:(:( ((plis gimana cara kembali ke gaya nulisku yg lama))
      Aku masih belom ngerasa gaya nulisku yg pasti tuh gimana Li, jadi for time being i’m stick with the comfy one ehehehe tapi makasih banyak reviewnya (dan pujian soal Riordan-ish tadi ehehehe)
      Kamu juga, ayo nulisssssss di ws~~
      ♡♡♡
      Keii

      Like

  6. baca judul sama pembukanya masa aku keinget film rumah dara tau nyun wkwk. waduh gawat ini ibu ngajarin anaknya ngebunuh orang xD eeeeeh taune ikan kakap mau difillet hahahaha. asli baca kalimat akhirnya tuh yang antara kesel sama sighing in relief ternyata di sini ngga ada pembunuhan ilegal xD emang deh ya mamak-mamak kalo namanya udah matiin ikan tuh keluar aura psikopatnya. udah getok aja kepalanya susah amat, biar dia matinya cepet, kasian kalo dilama-lamain (pernah dimarahin mamak kek gini} antara kesian ama gimana digetok pake ulekan huhu terus mana di sini ngomong keluarin isi perutnya tuh kaya ngomong: tambahin lagi garemnya takut kurang asin :/// keren nyun! hehehehe.

    Like

    1. Rumah Dara buset thriller slasher mbak Julie. Gara-gara kamu sebut Rumah Dara aku jadi pengen rewatch nih hmmmm kayake ena ditonton ujan ujan.
      Mamak-mamaknya emang lebay. Yang nulis gak kalah lebay aha aha aha. Aku pernah gepruk pala ikan, tapi doi mencelat ((mencelat)) terus ujung2nya aku yg ngejerit ketakutan. Kata nyokap cara paling jitu emang digetok apa gak dipotong dikit palanya biar berhenti gerak si ikan. Dan tiap kali aku dihadapkan pada gepruk-menggepruk ikan, selalu aja berakhir dengan omelan nyokap yg “makanya belajar! Tar lama lama juga bisa” dan aku lgsg ngeri yg kayak “buset nyokap w masokis juga”
      Dan tada jadilag fiksi begini
      (Makasih mama)
      (Aku cinta mama)
      (Aku cinta Fika juga)

      Like

  7. Kak Nyun, aku Haura.. Kak, aku mau nangis kan baca yang bawahnya.. Aku ngerasa dibohongin, aku mengharapkan bunuh-bunuh manusia dan ternyata.. Ikan..
    Tapi ini bagus kok kak, Trap nya ngena banget.. Semangat ya kak!

    Like

    1. Halo Haura aku Nyun.
      Haura jangan nangis ya, blognya baru jadi belum ada lollipop service :(:(:(
      .
      Ehe ehe ehe makasih Haura!
      ♡♡♡
      Keii

      Like

  8. –IR w tambahin biar ga nanggung kayak sinetron telenopela zaman jebot. Boledong w kepslok juga di sini, soale La Princesa La Fonte Al Dente bertandang ke orific receh w dan menjadi komentator pertama merupakan sebuah kebanggaan tersendiri. W kayak abis dapet oscar. KEK PAUS VS SEHUN U GA BAGUS AJA SIH. U AMA NISA KALAU NULIS KAPAN JELEQNYA SIH TAU AH W MALES MIKIR.
    .
    Ibu ibu cadas dulunya bekas anggota arisan geng motor ceu, jadi gitu :):):):)
    Baeklah makasih La Princesa La Fonte Al Dente. Yoaaaaah selama masih bisa menulis kuakan tetap meramaikan dasbor ws biar hacep skalian. Oke doke.
    ♡♡♡
    Keii.

    Like

  9. kak nyun aku mau guling-guling dulu lah. sama kayak kak fika, aku awal baca judulnya inget rumah dara (padahal ga pernah nonton) (cuma baca review) (karena nonton kereta hantu manggarai pas kelas 4 sd aja parno setiap jam 5 sore ke atas) (dan ga bisa tidur dua minggu) (oke stop)

    lalu begitu baca, aku kira ini nyuruh bunuh siapa gitu orang yang dibenci mamanya. terus baca lanjutannya kukira ini mama-mama psycho kanibal yang nyuruh anaknya mengikuti jejak profesi, di mana anaknya masih punya hati nurani polos dan berbelas kasih eh pas akhir….. ternyata hanya mama-mama biasa pecinta fillet ikan kakap dan anaknya yang jarang masak (keliatan niiiih) HEHEHEHEE

    INI JELEK DARIMANANYA KAK NYUUUN. ini crack yang menggelitik banget! aku suka suka suka dan ga sampah sama sekaliiii. pokoknya i looooove it so much!

    Like

    1. Udududuh, senang banget diriku dikomenin Fantasy Giver. Kudu ganti nama kamu jadi Happines Giver nih hahahaha
      makasih yha review-nya ahaw

      Like

  10. Ini apa kaknyun? Apaaa? Aku udah mikir dari awal wah ini psyco nih, udah bayangin itu kepala orang yang dipenggal, udah mikir mamanya jahat banget tapi ternyata apa? Si qaqap yang dibunuh? Qaqap? Yaampun x_x beneran keren banget deh ini :3 sukaaaa 😀

    Like

  11. Halo Kak Nyun~ benerean deh ini aku merasa di php sama judulnya 😦 udah berharap thriller2 psikopat gitu, tapi pas baca “mata abu-abu” firasatku langsung nggak enak, wah kayaknya bukan manusia nih. dan oke beneran twist abis ternyata emang korbannya si ikan kakap._.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s