Mahar

MAHAR

Mahar berbeda dari kebanyakan gadis lainnya.

Dari sudut kamar sebuah rumah mungil di Bandung, aku mulai menuangkan citra Mahar ke dalam barisan aksara, berharap memori singkat tentangnya tertuang rapi di dalam hard disk yang baru kubeli.

.

.

Mahar berbeda dari kebanyakan gadis lainnya.

Saat aku bertemu Mahar, usianya baru dua puluh tahun, tujuh tahun terlalu cepat baginya untuk berjalan bersisian bersamaku. Ia mengenakan rok jins selutut yang dipadukan asal dengan kaus hitam kelonggaran hingga tubuh mungilnya tenggelam di dalamnya. Tak sulit bagiku untuk menggambarkan kembali citra Mahar saat itu; tubuhnya kurus dengan kaki-kaki yang menampakkan sedikit bulu-bulu halus, kelopak matanya yang sayu berhasil membungkus iris mata hitamnya hingga nampak sedemikian indah dan ideal dengan wajah tirusnya. Mahar memiliki tahi lalat kecil di bawah bibirnya, namun kau harus mendekat kurang dari lima senti pada wajahnya untuk memastikan kesaksianku—kalau beruntung, tak perlu repot-repot ditampar sepertiku.

Kukira rambut cokelatnya adalah mahakarya salon antah-berantah di pinggiran Bandung, tapi Mahar bilang kalau ia sudah terlahir dengan rambut seperti itu. Andai saja Mahar menghabiskan lebih banyak shampoo dan conditioner pada kepalanya, tentu kesan pertamaku tentangnya akan lebih dahsyat lagi.

Untungnya tidak.

Untungnya Mahar tahu bahwa nilainya terlalu tinggi untuk dipadukan dengan shampoo seharga sepuluh ribu.

.

.

Saat Mahar bersedia menjadi kekasihku, usianya tepat 22.

Ia tertawa saat kujemput untuk makan malam bersama. Di mobil, ia terus-terusan memukulku untuk menghentikan puisi picisan yang kuucapkan berulang-ulang. Ia akan mengatakan, “Bego banget kamu, Jo,” lantas kembali tertawa saat kuulangi beberapa kalimat puitis yang kuingat.

Aku suka Mahar.

Ia sangat berbeda dengan gadis kebanyakan, yang telah, atau yang tadinya akan kupertimbangkan untuk dikencani.

Di saat para gadis kebanyakan sibuk mengucapkan “terserah” saat kutanya “mau makan di mana?”, Mahar berani berkata, “Seafood, yang katamu mahal itu lho, Jo!”

Mahar punya preferensi tertentu pada gaya hidupnya, dan ia memiliki cukup kemampuan untuk mempertahankannya. Seperti ketika kebanyakan gadis menamengi diri mereka dengan kalimat “sorry, aku lagi PMS” dalam setiap pertengkaran dengan kekasihnya, Mahar bisa dengan mudah menerobos area pertahananku dengan sebuah kalimat pamungkas nan sederhana, “Kalau marah-marahnya sudah selesai, traktir aku macaroons ya, Jo.”

Mahar adalah sebuah mahakarya, sebuah seni langka, sebuah Jo versi 2.0.

Aku puas dengan kehadiran Mahar, tapi aku tidak puas dengan Jo versi 2.0.

Jadi hari itu, aku menjawat lengan Mahar dan berkata bahwa aku ingin memiliki Jo versi 3.0 bersamanya.

.

.

Di hari yang lain,

Mahar mengenakan sebuah kebaya berwarna putih. Bagian bahunya terbuka sehingga tampaklah di mataku dua tahi lalat kecil yang tak pernah kulihat sebelumnya. Di antara rambutnya yang sudah disanggul rapi, terselip sebuah tiara kecil keperakan yang entah bagaimana bisa sangat pas dengan warna rambutnya yang kecokelatan.

Sosok tersebut kemudian hilang di balik sebuah sekat rotan tak jauh di belakangku. Mahar baru dapat kembali dilihat saat aku menyelesaikan serangkaian prosesi akad nikah agamis yang diiringi sebuah isak haru dari ibuku. Kemunculan Mahar layaknya puteri yang dinanti, hingga semua mata tak jemu memandang ke arahnya.

Diperlakukan istimewa, lekas saja wajah Mahar merona merah bak kepiting rebus. Meski demikian, ia berusaha tetap tersenyum padaku dari kejauhan, mempertahankan keunggulan nilai-nilai feminisnya.

Ah, gadis itu.

Andai saja dia tahu bahwa saat itu gigi depannya dipenuhi gincu.

.

.

Di hari yang lainnya lagi,

Aku marah sekali pada Mahar.

Kuusir gadis itu dari rumah, lengkap dengan sejuta memori yang susah-payah kami bangun bersama. Padahal baru kemarin kulihat ia mengenakan kebaya putih. Ini bahkan belum sehari penuh—hey, biaya catering-nya saja baru kubayar separuh—tapi aku sudah terlanjur melakukannya.

Kalau kau ingin bertanya kenapa, kita harus kembali ke awal cerita.

Mahar berbeda dari kebanyakan gadis lainnya;

Mahar punya penis.

.

.

fin


 

  • murni fiksi
  • jangan tanya ending-nya
  • bye

Keii.

Advertisements

48 thoughts on “Mahar

  1. HAHAHAHAHAA. ampun nyun, ampuuuun. aku ada kali ketawa agak lama di bantal antara ngasianin si Jo sama baca kalimat terakhir. omayaaaa nendang banget ntahlah gatau lagi itu idup Jo mungkin kayak yang udah jatuh dari tangga, ketiban duren, dimakan buaya kali. sumpah ngga nyangka bakal begini akhirnyaaaa xD

    ((mengutip dari kakput: periksalah sebelum membeli ada benernya juga yaaaa hahahaha.) atuhlah padahal dari awal si Mahar digambarin kayaknya udah anggun banget kayak yang gimanaaaa gitu. salah banget lah salah aku udah bikin gambaran perfect banget buat Mahar di kepala xD btw dia operasi berapa kali bisa sampe kayak gitu yaaaaa hahahah, ampun lah ampun. dan akhirnya di akhir baru ngeh Jo versi 2.0 xD keep writing yaaaah ❤

    Like

  2. Baper gagal trus nyukuruin dosa ngga Ka Nyun??? Nyaris mencelos pas di part Mahar diusir padahal belum sehari trus e trus loh ……… proses pembuatan Jo versi 3.0-nya kedelay 😦

    PECAAAAAAAAAAAAAHHHH!
    Asli aku ngerasa istingku bener-bener tumpul padahal abis dibaca lagi hintnya banyak banget huhu terbawa suasana sik abisnya paragrafnya indah nian :” Yeoksi Ka Nyun!
    finaelih,
    #PrayforJo ❤

    Like

  3. TUNGGU ASTAGA AKU…. AKU…. AKU GAK TAU MAU NGOMONG APA ASTAGA KAGET :((

    Apaan sih aduh dari awal tuh udah enak banget gitu. Kisah mereka tuh kayanya manis gitu ala kisah dua sejoli yg lagi kasmaran.. Penasaran sama sosok mahar ini terus penasaran gimana kisah mereka gitu. Kirain happy ending trs bisa bikin jo versi 3.0.. atau paling banter sad ending dngan si mahar kenapa kek gitu mati kek atau selingkuh kek atau punya latar belakang yg biasa.. TAPI KENAPA DI LUAR EKSPEKTASI GINI….
    Pengin misuh2 tapi percuma huhuhuhu kode2 buat twistnya padahal udah di tari gitu tapi kok ya ga sadar….. atulah gangerti lagi sih udah bener2—-ah kalau kece atau bagus atau warbyasah ga bisa dipake buat gambarin fic ini, aku gak tau mau pake kata apa lagi…..

    Btw ini kak nyun? OK, semoga ga kapok baca komenku ya kak! ♡♡♡

    Like

    1. Untung seseorang yang speechless, komenmu made my day heheheheeh
      aku gak bakalan kapok kok baca komen
      ngapain kapok
      kapok tuh kalau pacaran trus diputusin (eh)
      (eh)
      (eh)
      (ehe)

      Like

  4. Pingback: Mahar | my blog
  5. Hahahhaahaha.. Yaampun.. Dr dulu gak sadar kalo mahar itu banci???
    Ato gmn sih??
    Lucu banget yaampun..
    Wkwkkwkwwk

    Like

  6. Gilaaaaaaaaaaaaaaa

    Ini komedi paling keren deh gila gila gila Gilaaaaaaaaaaaaaaa hahahha
    Sumpah keren wkwkw,
    Udang menghayati betapa indahnya kisah mereka hingga pernikahan, bujuh buneng ternyata nikahin laki. Wow hha

    Like

  7. Astagfirullahaladzim, ternyata si Mahar itu cowok. Nggak nyangka, dari atas udh mikir Mahar tuh cewek anggun like2 cewek badai gt, eh nyatanya… Hahaha 😀

    Like

  8. OMAYAAA DAEBAK!… kalimat endingnya nonjok banget nget ngets KAKAAAAK… Mahar punya WHAT??!!
    Ini antara si Mahar nya yg kelewat feminim ples cantik atau emang si Jo yang kelewat tolol..
    Nih orific beneran tiputipu>.< habisnya deskripsi Maharnya nyess banget ,, eh ternyataaaaa..

    Like

  9. duh ngga tau ya, aku berasa jatuh dari ketinggian dan langsung kaku gitu. endingnya…… rasanya aku pengin loncat-loncat gemes bacanya xD bahkan berkali-kali aku baca ulang kalimat terakhirnya, terus aku kayak: aku salah baca ato gimana ;;;;-;;;;

    plot twist bgt ((a aaa a a)).

    Like

  10. hahahahha edyan ih, ini sih lebih parah dari dapetin seorang yang ganti kelamin, DOOOOH! narasimu cantik sekali nyun, ajarin dong!

    Like

  11. Ini ambyar banget, PETJAH BANGET kaknyun omagad ,< pas awal baca aku udah curiga "kok tumben kaknyun bahasanya novelis banget begini yak, keren" tapi ternyata tetep aja ngetwist dan aku ter-je-bak! Kena trap 2x hari ini, pertama si qaqap dan sekarang si sekseh mba(?) apa mas mahar ini XD sebelumnya baca dikomenan fictnya kakput apa kafik ya yang bahas paha mulus mbak mahar jadi buru-buru pengen baca ini tapi ternyata endingnya begini gereget banget .< Tapi apalahdaya ya kaknyun aku sih terserah ajalah mau dibawa kemana XD
    Padahal nih ya kak dari awal aku udah bayangin si mahar itu anggunnya kek putri keraton gitu, udah sih dibilang beda dari cewe lain kirain aku bedanya apa gitu tapi ternyata bedanya disitu?? Yaampun beneran pecaaaah deh kak, keren (y) alovit banget deh ❤

    Like

  12. aku suka plot twist, tapi plot twist ini menggelitik sekali, mwahaha. serius, kak nyun, aku udah bayangin si mahar itu cewek manis cantik baik hati yang ga neko-neko dan sederhana, eh ternyata dia… (hah) suka banget, paraaaaah, lebih suka dari yang ikan kakap bwehehe. tetap nulis, yaa, kak nyuun! ❤

    Like

  13. Astaghfirullahaladzim. Mahar ternyata transgender. Ya Allah sampe gatau mau ngetik apa. Mahar kamu emang berbeda. Pantes aja mahar gapernah pms, yha wong gabisa menstruasi kok.
    Mahar
    MAHAR
    😦
    Strangely well written dan sangat apik dan sangat bikin kesel dengan endingnya. LUVS.

    Like

  14. Hmmm…sudah kuduga, Mahar memang berbeda. Bahkan, Jakunnya mungkin tak tumbuh di lehernya hingga tubuh kurusnya tidak mampu menampakkannya. Bagus ceritanya, miris mengiris sekaligus bikin Hahhahahaha…..!!

    Like

  15. hmm nulis waktu debut dulu ya hmmm kayaknya sekitaran Juli gue bisa liat ya hmmmm ditunggu ya Kanjeng.

    Itu tagline-nya sekalian aja “Dilarang memberi kucing dalam karung, kecuali karungnya transparan”
    ((serempet gabruk))
    ((serempet))
    ((gabruk))

    Like

  16. Ya ampun kaknyun, padahal aku sudah curiga, eh nggak jadi gara-gara Jo kayaknya nyaman banget dekat Mahar. Pantes nggak pernah PMS, pantes juga dia sangat decisive untuk ukuran cewek. Huh, Mahar, kau telah membuat Jo kecewa.

    Huh, twist yang sangat keren dan nyebelin juga. Keep writing ya, Kak.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s