Dekil

tumblr_n2e4kpMVWS1rpwhvdo1_500-9654

© 2016 namtaegenic | Picture is taken from 8tracks.com

.

—dan aku tidak percaya orang dengan nama seperti ini masih berpikir untuk main gaplek rutin sebelum masuk kelas

.

Dekil tak selusuh namanya. Dekil hanyalah panggilan akrab bagi orang-orang yang mengenalnya lebih lama dari siapa pun, lalu mereka menyebarkan nama itu hingga lengketlah Dekil pada diri Dekil. Panggilan tersebut mengingatkan kita pada salah satu tokoh ikonis di komik Monika yang takut pada air dan tidak suka mandi, ya, kan? Namun kalimat pertama dari kisah ini tetap berlaku.

Dekil tak selusuh namanya. Katanya, ia mandi sebelum pergi ke tempat yang lebih jauh dari mini market rumahnya, usai mandi ketiaknya diolesi deodoran, beberapa titik di badannya disemprotkan minyak wangi, dan kemejanya selalu terpasang rapi dimulai dari kancing kedua. Dekil senantiasa menebarkan aroma segar acap kali ia melintas.

Dekil tak selusuh namanya. Orang-orang hanya suka bikin plesetan. Nama aslinya itu sebenarnya—

“Anan! Pagi nian! Bulan bae belom pegi!1

Tunda sebentar. Ia melambai padaku dari kejauhan. Aku membiarkan diriku menerjemahkan lambaiannya sesuka hati—undangan. Kulangkahkan flat shoes-ku ke tempatnya nongkrong.

“Duduk sini, Nan. Pesenla nak apo, gek Kakak Dekil yang bandari.2” Dekil menepuk-nepuk spasi kosong di sebelahnya.

Aku memahami bahasa Palembang secara pasif, jadi sebagai tanggapanku pada ajakan Dekil, aku tertawa. “Pagi ini berapa SKS, Kil?”

Seruput kopi susu mengawali ucapan Dekil. Aku tak pernah bosan menyimpulkan bahwa kopi susu akan terdengar lebih sedap jika orang lain yang menyesapnya. “Duo baelah, jam sepuluh gek ado praktikum. Dak lemak dak masuk. Gek Anan sepi pulok katek Kakak Dekil.3

Aku menepak punggung tangannya dengan kartu kuliah. “Dih, nggak bakalan!”

Dekil terbahak-bahak, tampak sangat menikmati setiap jengkal sikap pura-pura abaiku terhadapnya.

Bunyi kartu gaplek kesekian yang dilemparnya di meja mengiringi langkahku menjauh dari meja kantin. Jarum jam di pergelangan tanganku sudah menunjukkan hampir pukul sepuluh. Mahasiswa lain juga mulai ramai berdatangan—ada yang langsung ke laboratorium untuk kelas praktikum beberapa menit lagi, ada juga yang suka berpacu bersama waktu dengan mampir dulu ke kantin dan ngobrol seru dengan Dekil beserta teman main gapleknya yang lain.

Yang menghentikanku justru bukan Dekil, tapi apa yang lolos dari celah bibirnya dan gerak cepatnya.

“Ananta! Tunggu bentar, ya! Aku beresin dulu gapleknya, nanti kita bareng ke lab!”

Sorak-sorai seramai yang kuduga dan aku sudah terbiasa. Dekil memang selalu seperti itu. Penuh kejutan. Dan jika Dekil adalah kasusnya, aku mau dikejutkan sampai ke pelaminan.

Dekil men samo Anan ngomongnyo pakek baso Jakarta4 ooo!”

Pihak sebelah yang disoraki hanya mesam-mesem alias merasa dikeroyok tapi tak ingin diam saja. Dan yang namanya Dekil, makin diledek, makin jadi. Ia mengeluarkan kartu kuliahnya dan memberikannya padaku.

“Nih, kartu kuliah Dekil. Anan aja yang kumpulin.”

Sorak sorai kian menggema bak euforia negara pemenang Asian Games (tunggu, mereka bereuforia, kan?). Namun tak satu pun dari kami yang menoleh lagi ke tempat di mana Dekil bermain gaplek selama dua SKS.

Oh iya, masih mau tahu nama aslinya Dekil? Soalnya aku sedang menyandingkan kartu kuliah kami tanpa sepengetahuan pemilik yang satunya.

Hah, mau dilihat berapa kali pun, tetap saja aku merasa puas membayangkan nama kami berada dalam kartu undangan kelak—mumpung berimajinasi belum ada tarifnya.

Ananta Dara Kusumawardhani dan—aku tidak percaya orang dengan nama seperti ini masih berpikir untuk main gaplek rutin sebelum masuk kelas—

Anan gancang! Gek telat nah dak melok praktikum cacatlah IPK!5

Cendekia Prasista.

| FIN.

 

namtaenote:

  1. Pagi nian! Bulan bae belom pegi! = Pagi amat! Bulan saja belum beranjak!
  2. Pesenla nak apo, gek Kakak Dekil yang bandari. = Mau pesan apa, nanti Kakak Dekil yang bayarin (anyway panggilan ‘kakak’ kalo di sini nggak hanya digunakan untuk laki-laki yang lebih tua, tapi bisa juga sebagai ungkapan di tengah obrolan ringan—dan kadang cenderung buat lucu-lucuan fluffy gimana gitu).
  3. Duo baelah, jam sepuluh gek ado praktikum. Dak lemak dak masuk. Gek Anan sepi pulok katek Kakak Dekil. = dua (SKS) ajalah, jam sepuluh nanti ada praktikum. Nggak enak kalo nggak masuk. Nanti Anan sepi nggak ada Kakak Dekil.
  4. Dekil men samo Anan ngomongnyo pakek bahasa Jakarta = Dekil kalau sama Anan ngomongnya pakai bahasa Jakarta (asumsikan orang-orang di cerita ini menganggap bahwa semua bahasa Indonesia itu adalah bahasa Jakarta).
  5. Anan gancang! Gek telat nah dak melok praktikum cacatlah IPK! = Anan, buruan! Nanti telat, nggak ikut praktikum, cacatlah IPK!
  6. Cendekia artinya pandai. Prasista artinya kenyataan.
  7. Main gaplek dua SKS itu bahan becandaan temen-temen zaman kuliah dulu, sih. Soalnya anak-anak cowo dulu sebelum kuliah (which was started at 8.30 karena kampus kami letaknya di luar kota jadi harus naik angkutan khusus mahasiswa dulu yang kudu ngetem sampe penuh) main gaplek dulu di kantin. Tapi mungkin berlaku juga di tempat lain.

 

 

Advertisements

21 thoughts on “Dekil

  1. Kak Eci, ya ampuun, ceritanya rame banget. Jadi ingat suasana kafe yang rame oleh anak cowok. Dan aku suka dengar bahasa Palembang walaupun cuma tahu satu-dua kata. Iramanya unik dan yah, asik aja gitu.

    Dekil = Cendekia Prasista = main gaple sebelum kuliah? Memang penuh paradoks tuh orang. O.O Tapi yang seperti itu biasanya punya daya tarik tersendiri, ya nggak sih?

    Liked by 1 person

  2. Kakeci!
    Bahasa kito hampir samo yo! Lol
    ((orang jambi sih))
    Bagus nian kak fic-nyo. Katek lagi yg biso aku komen, paling protes bae, kok namo bagus-bagus jadi dekil HAHA
    Selain itu udah perfect :))
    Keep writing kakeci xD

    Like

  3. “aku mau dikejutkan sampai ke pelaminan.”–yang ada ndak jadi ijab qabul, jadinya main gaple sama pak penghulu….

    Kaeci namanya uapik tenan jatuhnya dekil kujadi ingat nasib seorang teman yang 11:12 begindang..dah kita bisa apa selain turut meramaikan #slaps

    Kaeci basa Palembangnya kucintah mau les dong kaliaja lancar jodoh (etdah) tapi aslik suka kaya ada manis-manisnya ❤

    Mau komen apa lagi wes spicles bikos serunya to the moon and back!
    Joss writing kaeci! ❤

    Like

  4. Unik, ada bhasa daerahnya. Meskipun aku masih asing sama bahasa palembang, tp masih bsa paham.
    Dekil nama aslinya agak feminim, dan awalnya aku kira Anan ini cowok X,D

    Like

    1. iya nih, nama panggilannya emang agak ambigu sih but i love nama Ananta hehehe. btw prasista itu kalo di page soal nama sih buat laki-laki, tapi emang terdengar agak feminin ya. hehe, makasih cherry sudah mampir ^^

      Like

  5. Tadinya aku pikir namanya dekil Anan (?), terus sadar pas percakapan selanjutnya. Untung agak ngerti-ngerti dikit bahasanya, jadi scroll bawah cuman ke point 2.

    Kayaknya enak deh nulis make bahasa daerah, kesannya kakak nulis lebih nyaman gitu lebih ngalir. Terus ini manisnya greget hahaha, abis ngimpi ampe pelaminan dan dikasih taunya gak secara gamblang.

    Terus nulis kak 🙂

    Like

    1. sebenernya aku jarang banget nulis yang pake bahasa daerah jadi emang agak geli sih pas nulis ini. tapi bener banget, sher. makin ke sini makin asyik, hehehe. makasih sher sudah mampir ^^

      Like

  6. HAHAHAHAHAH kak eci ini lucuu! daily life-nya kental banget, dan ceritanya juga rame. aku juga suka banget sama paragraf deskripsi soal Dekil, anaknya unik tapi asik :3 emang yhaa, temenan rasanya bakal kurang afdol kalo ga ada julukan-julukan ‘khusus’ macem ‘Dekil’ gitu HAHAHAH.

    as always fiksinya kak eci selalu manis, apalagi palembangnese-nya bikin makin seru xD aku jadi kepikiran gimana lucunya kalo WS ngadain bahasa week HAHAHA ((mudah-mudahan Q ngga baca)).

    semangat nulis terus yaa kak ecii! ❤

    Like

    1. iya kayak ngejulukin temen tuh udah jadi gaya idup (hush)
      hani makasih sudah mampir (padahal kan hani lagi sibuk-sibuknya di sekolah huhu kuterharu) ^^

      Like

  7. KAECI HAHAHA ADUH AKU NGAKAK BAYANGIN ANANTA MIKIR SAMPE PELAMINAN xD ATUHLAH KAKAK AKU SUKA BANGET YANG BAWA BAWA DAILY LIFE KAYAK GINI. mana ini campus-life gitu kan kak. walopun baru selesai kemaren tapi aku jadinya kangen lagi uhu. kalo di kampus aku sih jarang kayaknya maen gaplek. kalo di kantin paling anak-anak cowo sukanya ngerokok sambil maen remi xD kalo gaplek dimaininnya ga sesering remi malah haha.
    ((masih salah fokus gegara si Anan mikire udah ke pelaminan aja)). sumpah suka banget karakternya si Dekil wkwkwk. apa lagi bagian: kalo diledekin makin jadi. kayaknya di komunitas mana pun, yang sifatnya kayak Dekil selalu ada ya kak, walopun cuman satu heuheu. kaeci fiksinya sukses bikin aku kangen sama kampus lagi xD keep writing ya kaak! :3

    Like

    1. huhuhu fika kujuga merindukan campus life tapi bukan ujian semesternya sama tugas bejibunnya sih (lah jadi apanya ci masa cuma kantinnya).
      Fika makasih udah mampir ^^

      Like

  8. KAK ECIIIIIIIIIIII, aduh maafkeun aku baru muncul ke ‘tempat’ kakak setelah sekian lama hilang dari peredaran, ihh, beneran aku kangen kakak ❤

    INI LUCU MANIS GULA-GUla yang sering dijual di kantin sekolah dulu. hahahaha, waktu baca ini aku jadi semangat kuliah jam delapan nanti /abaikan kenyataan aku baca ini di jam lima pagi yang belum ada tidur sama sekali/. aku sampai nyari gaplek itu apa di om google dan ternyata ini mah kartu yang sering aku mainin di kampus jugaa. apalagi bawa-bawa praktikum, aku jadi senyum-senyum sendiri /abaikan lagi kenyataan kalau aku ini anak lab, kak heuheu/. ihh, pokoknya aku suka juga kangen fic kak eci yang selalu berhasil buat aku nyaman. ini mah gaya kak eci yang selalu santai tapi ngena banget deh di hati, aduhh, aku jadi malu sama diri ane sendiri, 🙂

    love youu, kak ecii ❤ Semangat!!!
    p.s: see you in mybenamtaegenic, kak 🙂

    Like

    1. bawa-bawa praktikum semacam berasa kuliahnya ya van hihihi. vana kuliahnya yang sabar dan semangat ya! jangan lupa istirahat dan yang cukup! makasih vana sudah mampir ^^

      Like

  9. cendekia prasista, duh namanya elok tenan itu kenapa malah jadi dekil :)) btw si dekil ganteng gak ganteng gak? salamin yak! wkwk
    aku suka ceritanya. bener kata ami, suasananya rameee banget ahaha. terus sempet nyangka ananta nih cowok, tapi begitu sampe akhir… wah cewek toh, dan doi ngecengin dekil sampe ngekhayal ke pelaminan hahahaha.
    nice one! keep writing ya kak 🙂

    Like

    1. disalaminnya gapake ekstra gaplek nih nis? haha. btw soal nama emang agak ambigu kalo jadi panggilan ya. tapitapitapi makasih nisa sudah mampir ^^

      Like

  10. AWWWWW KAK ECIIIIIIII LONG TIME NO SEEEEEEE!!!

    Pertama tertarik sama judul karena “Dekil” mengingatkanku pada seseorang. Terus ini bahasa daerahnya lucu banget soalnya keinget temen di kampus dia kalo ngomong juga bahasa sumatera gitu logatnya dan emang kayaknya orang sana pada rame gitu ya, lucu-lucu. Gak pernah bayangin si ananta ngarep banget sampe di pelaminan. Lucu deh suka-sukaan macem kayak gitu apalagi si dekil genit-genit gemesin aduh gimana dong saya sukaaa. Dan namanya dekil kok bagus bangeeet sih, pengen nanti punya anak dinamain gitu ah. Hehe

    I Miss You Namtaegenic kak eci kesukaan aku yang mesti lucu-lucu ceritanya, fluffy manis-manis bikin nagih gini. Gak nyangka bakal ketemu di sini. Maafin yah gak pernah berkunjung selama ini di wp kak eci. 😦

    Like

    1. eeeyyyyy indah kamu ke mana aja woy woy woy long time no see jugak! huhu makasih ya indah sudah sukak sampe sekarang (ebuseh aku narsis tapi beneran makasih) makasih juga sudah mampir ^^

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s