Mengetuk Duri

7020638_201501161234180185

Mengetuk Duri

warning: mature theme

By Jung Sangneul

Setiap pukul tiga.

Ada bagusnya aku terjaga sebab perintah Tuhanku mengerjakan shalat tahajud, memohon pengayoman dari-Nya. Namun, bukan tangis ratap yang kudengar dari kamar sebelah. Mataku mengerjap ketika mendengar teriakan melengking serta bentakan berulang-ulang.

Kukenakan jilbabku dengan segera, lantas membuka kunci kamar kos. Naas, tikus berseliweran di depan kaki. Aku menjerit, dan teriakan serta bentakan tadi buyar. Aku mengernyit.

Malam ini, bukan kali pertama niatku terhalang.

***

Selalu pukul dua belas.

Mulai kuselimuti diri dalam buai mimpi, bermohon jikalau dapat terjaga untuk sekadar sembahyang dua rakaat. Ketika itu pula, tawa terputus-putus menyelip dari engsel pintu. Gadis kamar sebelah terbatuk, lantas terbayar pingkal-pingkal seakan geli. Berganti-ganti, mirip kaset rusak.

“Aini?”

Kupanggil asmanya sambil kuketuk pintu. Tawa-tawa amblas.

Aini keluar, wangi wiski dan parfum menyebar.

“Ada apa?” dia bergumam.

Kaku, kugelengkan kepala.

Lebih dari lima kali kronologi serupa terulang.

***

“Mengapa dengan Aini?”

“Siapa yang bertamu ke kamarnya setiap malam?” tanyaku pada Nadia, teman terdekat gadis kamar sebelahku—Aini.

Nadia terkikik. “Kautahu, ‘kebutuhan’ wanita muda.”

Mataku terbelalak tatkala mahasiswa semampai itu berbisik.

***

Pejamku terbuka tepat pukul tiga. Selantasnya kuambil wudu. Di sela gemericik air setelah wajah terbasuh, desah-desah berat nyata-nyata terungkap dari balik dinding. Kuhitung langkah-langkah, berderap membuka pintu.

Desah pun senyap kala kuketuk pintu kamar sebelah. Lagi-lagi.

Aini melongok. “Ada apa?”

Kaku, namun kujawab, “Izinkan aku masuk.”

Dia menyeringai, membiarkan ragaku masuk. Aku terperanjat, namun kenop telanjur menutup. Aroma hasrat, birahi kesalahan, dan sentuhan gila menjadikanku cepat mual.

“Cinta tak berbataskan gender, kautahu Rahma?”

Bungkam. Malam paling mengerikan itu kucengkeram dalam bisu yang panjang.

fin.

Advertisements

24 thoughts on “Mengetuk Duri

  1. aduh aku bingung harus komen apa ini keren banget ya allah 😦 pembawaan ceritanya syahdu banget, diselingi teka-teki, dan disuguhi kejutan yang bikin bergidik di akhir! NISWA AJARIN AKU NULIS KAYAK GINI PLISSS!!!

    Liked by 1 person

    1. Aduuh kak nisa, sayangnya ini ide nabrak pas aku lagi pingsan kayaknya wkwk. Eh abis baca kumcer ahmad tohari deng. Jadi coba aja baca-baca kumcer gitu biar bisa bikin yg kayak gini ><

      Makasih udah mampir 🙂

      Like

  2. Ih bentar, ih bentar..
    >>Cinta tak berbataskan gender, kautahu Rahma?
    Jadi, si temen sebelah kamar kosannya itu bareng ‘temen segender’ kah? Bukan cowok? Kalau bner tebakanku, ini twist yg bikin mrinding .=.
    Super sekali ceritanyaa *o* membandingkan si aku yg rajin ibadah sama si oknum yg melenceng prgaulannya.. superr 😀

    Like

  3. Hai niswa! Aduh kita belom kenalan ya, kebetulan juga baru baca tulisanmu huhuhu

    Aduh ini apa ya, kece banget! Kukira si aini ini tuh emang cewe ‘nakal’ gitu kan dan si rahma ini anaknya alim banget. Sempet kaget di ending hahaha taunya aini…. jadi selama ini….
    Btw temenku ada yg namanya aini dan dulu dia semacam karakternya mirip aini di sini, jadi gatau kenapa pas awal2 yg kebayang muka temenku ahaha xD

    Gak tau mau komen apa lagi, ini kece parah!

    Like

  4. Aku tuh pas bagian dua udah kayak mikir having sex yang BDSM nih, terus kayak dikonfirmasi dugaanku pas part 3. Tapi plot twistnya gak ketebak. Dan yang ngebuat aku lebih suka lagi, kamu nyampain hal itu secara implisit 👍👍👍

    Keep writing Niswa, seneng bacain ceritamu yang bagiannya pendek-pendek tapi pas disatuin aku speechless X)

    Like

    1. Halo, kak sher. Duuh ini implisit aja masih nggak diboleh publish gimana lagi kalo eksplisit-__-

      Anyway aku takut sana bdsm jadi ngga bakal bikin cerita jenis itu wkwk. Makasih uda mampir ya kak 🙂

      Like

  5. Kalau boleh jujur, aku ingin bilang bahwa cerita ini indah karena ‘duri’-nya. Aku salut sama ceritamu yang ‘berani’, sesuatu yang kayaknya entah kapan bakal ada dalam cerita-ceritaku. Dan kamu bisa menggiring pembaca untuk menebak-nebak karena jawaban untuk semua teka-teki itu baru akan terungkap di akhir.

    Keep writing ya, Niswa! 🙂

    Liked by 1 person

    1. Sayangnya ini pun masih belum bisa tembus di ranah lomba. Aku malah khawatir ini karena barang ‘rated’-nya padahal sudah aku samarkan sebaik-baiknya.
      Trima kasih komentarnya kak ami 🙂

      Like

  6. Niswaaaa…….huhu ini cantik banget pengemasannya. Deskripsi kamu halus tapi kasar di saat yg bersamaan. Gimana ya ngejelasinnya hahaha, pokoknya deskripsi yg halus tapi penggambarannya tuh kebayang banget lah. Awalnya aku mikir kan, mungkin si aini ini suka ngajak masuk pacarnya. Pacarnya, cowok. Eh pas sampe part akhir aku tuh yg: omg omg omg jadi jadi jadiii…….heu :” Huhu aku suka bangeeet. Scene kamu pendek pendek tapi maksudnya dapet aaaaa. Keep writing niswaaa x)

    Liked by 1 person

    1. Aaah kak fika bisa aja deh:( sebenernya aku malah takut terlalu halus sampe nggak kebaca. Tapi baguslah semuanya paham.
      Thanks uda mampir kak 🙂

      Like

  7. “Cinta tak berbataskan gender, kautahu Rahma?” – ampuun plot twist gilak sempat bengong depan lapi pas baca kalimat itu .___.
    completely unexpected, that’s for sure. thumbs up!

    Liked by 1 person

  8. Ini sudah sempat di-banned tapi ada lagi?
    Hmm jadi yang ky gini bakal ada lagi/ga di WS?
    Maksudku, twistnya bagus dan ini bukan sedang menyeponsori ‘twist’nya itu, kan?

    Like

    1. Iya ini sempat di-banned. Saya sendiri selaku author sudah pasrah saja karya saya ditarik. Ternyata hanya untuk ditambahi keterangan ‘mature content’ lalu di-post kembali.

      Setahu saya, akan tetap ada karya seperti ini, asal dg persetujuan layak dari owner blog WS dan warning di atas tulisannya.

      Maaf, maksudnya apa ya menyeponsori twistnya?

      Like

    2. Maksudnya promote isu L yg diangkat. Ssorry, tadi malem udah ngantuk jadi nggak nemu kata yang tepat. Maksudnya, dalam fic ini, isu L(GBT) tidak sedang dipromosikan, melainkan hanya sebuah plot.

      Dan yah, baiklah. Saya pikir termasuk yang tidak diperbolehkan terbit.

      Like

  9. haaiii Niswaaa aku baru baca ini dan…. wow….

    tbh sih aku di umurku yang udah okelah tua, belum berani bikin fic dewasa kayak gini seriously hahaha.
    tapi ini oke Nis ehehe

    cuma sih….. terkadang untuk nulis kayak gini juga butuh riset… oh maaf, bukan prakteknya tapi lebih ke…. apa ya…. sekedar cari tau aja sih gitu…..
    karena sebenernya hal kayak begini tuh rada eum…. menyinggung juga sih ya ehehehe.

    jadi ada baiknya Niswa coba cari tahu dulu sih dari segala sisi yang bersangkutan karena…. yah…. there’s no innocent or pure person in this world, me too of course ^^

    Duh aku malah berasa jadi penceramah yha padahal tulisan juga masih receh banget udah berani komentar sok2 gini huhuhu
    maaf ya Niswa kalo komentarnya sangat menyinggung ato Niswa ga suka berkenan dihapus kok ehehhe

    semangat buat fic selanjutnya ><b

    Like

    1. Yah ngga apa kak. Emang cerpen ini penuh kontroversi, tapi guruku sendiri ga memberikan saran apa-apa masa ;-; katanya idenya bagus dan its ok.

      Aku sendiri menulis ini dari sisi muslimah polos, jadi maaf aku nggak menerangkan di sisi lainnya.

      Anyway makasih komennya ^^

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s