The Sharebox

Halaman ini dibuka untuk memfasilitasi para penulis dan pembaca yang ingin bertanya seputar tulis-menulis. Silakan bertanya apa pun asalkan masih berkaitan dengan dunia bahasa dan literasi. Tips menulis, menyiasati writers’ block, atau trik-trik penulisan yang rapi dan sesuai EYD, akan dijawab oleh penulis Writers’ Secrets yang bertugas. Berbagi pengalaman kalian juga diperkenankan, asal tidak menyimpang dari topik bahasan dan disampaikan dengan bahasa yang rapi.

Semua pertanyaan akan dijawab dalam bentuk diskusi, tanpa bermaksud menggurui. Karena tujuan halaman ini adalah untuk berbagi dan belajar.

Jadi, apa pertanyaan kamu?

Advertisements

51 thoughts on “The Sharebox

  1. Wah, kebetulan banget diadain page kaya gini di blog favoritku. Lumayan buat ngasih kesempatan buat author author pemula kayak aku yang kepengen nanya-nanya, hehe. Makasih tim WS. 🙂

    Aku mau sharing pengalaman dulu deh, kak. Aku pertama ngikut dunia tulis menulis gini dari taun 2013. Awalnya cuma nulis-nulis di notes fb atau cuma coret-coret di halaman belakang buku. Lalu mulai kenal ff dan beranikan bikin blog sekitar tahun 2014.

    Walaupun bukan penulis/pembaca aktif, sesekali aku masih blogwalking ke blog-blog dan author-author keren. Dan makin banyak blogwalking, aku bukannya makin termotivasi supaya rajin menulis, aku malah makin gak pede, kak. Tulisan author-author lain keren-keren banget, mungkin levelnya jauh banget di atas aku. 😦 Aku pernah baca tulisan dari salah satu author, katanya setiap penulis punya ciri khas masing-masing. Tapi aku nggak ngerasa tahu ciri khasku apa. Diksi dan plotku juga biasa banget. Makanya aku makin gak pede nulis dan sekarang hiatus lama. 😦

    Gimana, ya, kak, supaya kita bisa pede sama tulisan kita? Trus apa tipsnya supaya tulisanku bisa jadi lebih bagus? Aku gak pede banget sama tulisanku. 😥

    Segitu aja, kak, semoga mau dijawab, hehe. Maaf kepanjangan, kak. Semangat terus kakak-kakak WS!

    Like

    1. Hai, liv! Kenalan dulu deh biar enak ngobrolnya. Aku fika, dan makasih udah berbagi pengalaman sama udah ikut drop ask di sharebox hihi 🙂

      Satu tips dari aku, mau kayak gimanapun tulisan kamu, kamu harus pede. Apa ya. Istilahnya, kita harus jadi fans tulisan kita sendiri. Kalo kitanya nggak cinta sama tulisan kita, percaya deh, ngedit pun bakal males apalagi ngerevisi tulisan. Padahal edit dan revisi tuh penting loh. Selain buat nemuin kesalahan yg mungkin kelewat, juga bisa bikin kita menilai tulisan kita sendiri. Kan dari situ kita bakal tau kita kurangnya di mana. Jadi, harus mulai belajar pede sama tulisan sendiri, okey? Dan jangan males ngedit hehehehe 😀

      Jangan minder! Gaboleh. Author-author keren pun mereka mulai dari nol kok percaya deh. But karena mereka nggak give up dan belajar terus buat ngembangin tulisan, mereka bisa sampe di posisi sekarang. Nggak ada yang sekali nulis hasilnya langsung cetar banget nggak ada (kecuali kalo udah bakat tring tring nulis langsung bestseller hahaha). Contohnya udah banyak kok pas di event ospek ws kemarin. Jadi jangan give up yaaa? As long as we have the gut to learn, to try, to take risks pasti akan ada hasilnya kok. 😀

      Tentang ciri khas. Ciri khas tiap penulis, yes pasti ada. Entah dari gaya bahasa, atau genre yang sering diangkat, atau mungkin pasti ada satu poin yang kalo kita baca naskahnya tanpa liat authornya dulu kitanya yang: ah ini pasti tulisan si A nih. Gitu hehe. Menurutku kamu pun pasti ada kok liv ciri khasnya, but, kamunya mungkin belum ngeh hehe. Dan nemuin ciri khas juga adalah proses yang panjang hehe.

      Intinya… tips buat tulisan lebih bagus/bisa pede/nemuin ciri khas tuh: belajar dan nyoba. Belajarnya gimana? Banyak baca aja. Itu udah yang paling simpel. Nyobanya? Nulis. Nulis, nulis, dan nulis. Asalkan kita ngelakuinnya enjoy, seneng, tanpa paksaan, dan semata-mata bukan karena pengen dikomen orang pasti bakal lancar kok liv hehe.

      Semoga jawabanku ngebantu yaa. Jangan bosen-bosen belajar 😀 kalo ada yang mau ditanyain lagi, silakan yaa hihi. Harus pede! 😊😊

      Liked by 7 people

  2. Hallo Ws, baru dikasih tau ttg page sharebox ini. Boleh langsung nanya, ya?

    Gini, aku pernah baca disebuah page wattpad ttg petunjuk literasi ttg tanda baca dalam sebuah paragraf yg ada percakapannya (percakapan dua orang)

    contoh untuk page pertama:
    “Bisakah kau menolongku?” Arin menatap datar Yudha yang berdiri.di hadapannya, “tidak jadi,” ujarnya kemudian lantas berlalu karena tidak mendapatkan respon dari lelaki itu.

    (sudah benarkah bentuk kalimat diatas?)

    nah tadi malam aku baca lagi dipage lain (yg nulis orangnya lain) di sana dia menuliskan peraturan tata tulis yg berbeda; walau bedax cuma sedikit tp sukses bikin bingung.

    contoh page yg tadi malam aku baca:

    Seli melirik Indra. “Apa yang kau pikirkan?” Sahabatnya itu menggeleng kecil. “Tidak ada,” Indra menyeruput minumannya, mencoba menghindar dari introgasi Seli.

    Dari kedua contoh kalimat di atas bisakah menunjukan kalimat dengan susunan tata tulis yg benar?

    jika tidak ada, bisakah memberikan contoh kalimat yang benar?

    Terima kasih.

    Rara.

    Like

    1. Hai, Rara. Kenalan dulu deh biar enak ngobrolnya, hehe. Aku fika, dan makasih udah berpartisipasi buat drop pertanyaan di page ini yaa 😊

      Oke langsung aku jawab aja yaa. Dua-duanya bener kok. Di contoh pertama karena sebelum tanda petik kedua diakhiri tanda koma, jadi abis tanda petik dimulai lagi pake huruf kecil. Terus yang kedua juga bener. Tapi yang kedua itu speaker keduanya si Indra ya? Menurutku sih kalo ada 2 speaker berbeda dalam satu paragraf, mending dipisah deh biar nggak rancu gitu. Bolej disatuin kayak di contoh, tapi ada

      Liked by 1 person

    2. (Oke kepotong huft) okey lanjut.
      Tapi ada baiknya dikasih penjelasan lebih supaya nggak rancu yaa.

      Anw kalo ada yang masih bikin bingung boleh ditanyain lagi 😊 tapi intinya 2 contoh yang kamu tanyain tadi bener kok 😀

      Like

    3. Hai, Rara. Ini ada update jawaban setelah aku nanya sama my fellow WS. Jadi, contoh pertama itu kurang tepat, karena pertanyaan Arin seems udah selesai baru dilanjut aksi. Kecuali kalau: “Bisakah kau …,” Arin menatap Yudha, “tidak jadi.” Gitu hehe. Semoga membantu yaaa.

      Liked by 2 people

    4. Hallo Fika, salam kenal, ya. Makasih sudah menjawab, cepat lagi.

      Sekarang aku sudah paham rumusnya, hanya saja masih ada satu pertanyaan lagi. Boleh nanya lagi, ya.

      Masih kalimat yang sama sudah benarkah tata tulisnya, meletakan tanda koma, titik, tanda tanya juga.

      Terima kasih.

      Like

    5. iyah, sama-sama raraa 😀 boleh banget kok, pabila ada yang kurang jelas silakan ditanyain lagi hihi.

      dan buat tata tulisnya (tanda koma, titik, dll) di kedua contohnya udah benar kok 😀

      Liked by 1 person

    1. Halo Iwul. Kenalan dulu deh yaa aku fika, dan makasih udah drop pertanyaan di page ini 😀

      Writer’s block yaaaa haha. To be honest, aku juga lagi struggle with it sih, dan emang lepas dari WB tuh buat aku pribadi emang agak susah. Apa ya, kembali ke individu masing-masing ajaa mungkin.

      Kalo aku sih, coba cari kegiatan yang bisa bikin refreshing gitu. Mungkin bisa dengan dengerin musik, nonton film, atau ga jalan-jalan lah. Atau misal biasanya kamu nulis di kamar, coba ganti ruangan. Atau bisa aja tadinya nulisnya sering di meja, coba nulisnya selonjoran hahahaha. Emang tricky sih nyari trigger buat kitanya enjoy nulis lagi, tapi intinya perbaikin mood dulu aja biar kitanya enjoy dan bahagia hehe. Semoga jawabanku ngebantu yaa.

      Liked by 1 person

  3. Halo ka fikaaa, aku sonya
    Udah nulis dri tahun 2012 awalnya nulis kecil kecil gitu…, dan sampai sekarang aku lihat dari tulisanku gak ada perkembangannya.

    Dalam genre aku selalu stuck di genre romance, gimana sih caranya eksplore genre? Jujur aja aku juga pengen nulis yang lebih bermanfaat. Dan entah kenapa tokoh cowok cewek itu lebih mudah digambarkan 😦

    EYD kenapa ini sulit dipatuhi ya? Typo itu paling mengganggu ka fikaaa sampe tujuh kali editpun aku masih selalu ada typo… Bagaimana caranya mengedit tulisan dengan baik ? 😦

    Dan euheummm cara menyampaikan cerita. Dalam Pov kadang suka gak nyaman kalau gak menggunakan sudut pandang satu, kalau pakai sudut pandang tiga larinya malah kaya dongeng. Gimana caranya agar tulisan itu gak kaku? Banyak yg bilang deskripsikan rasa, tapi jatohnya malah kaya artikel 😦

    Terimakasiiih perhatiannya. Maaf ya diriku horong banyak. Salam readers ws!

    Like

    1. haloo Sonya, salam kenal yaaah. terima kasih sebelumnya udah berbagi pengalaman dan drop ask di page sharebox yah hehe 😀 tentang pertanyaannya coba kujawab satu-satu yaaa:

      by the way untuk perkembangan nulis… tips aku sama kayak jawaban pertanyaan di sini yaaa. intinya jangan lelah baca lagi dan nulis lagi, okeee? semangaaaaat! hehe.

      untuk genre. menurut aku pribadi sih, emang genre romance itu kayaknya genre “aman” buat tiap penulis ya hehe. pas awal-awal menulis juga, genre yang sering kuangkat itu genre romance atau fluff. but, karena emang aku dasarnya sukanya nonton film/tv series yang ke arah crime/detective/action, jadinya agak kebawa ke tulisan juga hehe. aku tetep sih nulis romance, tapi nggak sesering dulu ehe. menurutku cara gampang buat eksplor genre:

      – kita coba nonton film yang beda dari biasanya kamu tonton. misal selama ini kita sukanya nonton drama/rom-com/dll. nah coba deh nonton film-film action/crime/dll hehe. biasanya akan kebawa kok nanti feelnya hehe.
      – atau kalau biasanya dengerin lagu-lagu slow/rnb/blues/dll coba beralih sedikit dengerin rock/punk/genre lagu yang beda (apalagi band rock jaman dulu wah!) bikos kalo aku dengerin lagu-lagu macem queen/metallica/green day/nirvana/dll langsung dapet feel bikin cerita mafia HAHAHAHA. sounds idiot but beneran kejadian di aku hehe 😀
      – oiya! dan coba baca novel/fan fiksi/ori fiksi dengan various genre. aku nemu fanfic temanya mafia di tumblr, baca, nanti selesai baca mesti ada feel/urge sendiri kayak yang: ah coba ah mau bikin cerita ini ini ini. gitu hehe.

      untuk masalah EYD (dan ini fatal ya sebenernya) untuk memulai ngebiasain diri emang susah banget. tentang kata2 baku aja aku sampe install kbbi offline di laptop xD dan alhamdulillah ke sini-sini jadi kebiasa dan hafal sendiri kok. begitu pula dengan EYD. kita kumpulin informasi/materinya dulu (di WS juga ada kok di page Start. nanti dicek yaaah hehehehehe). nah awal-awal emang agak males sih yang apa-apa buka page, apa-apa buka contekan sekadar buat ngerevisi. but believe me, manfaatnya banyak banget kalo nanti kita udah terbiasa. jadi singkirin dulu kata males-nya okeeey? hihihi.

      buat mengedit tulisan dengan baik yah. kalo aku pribadi, misalnya aku baru selesai nulis naskah A nih. nah si naskah A ini aku endepin dulu di folder berbeda. besoknya kubuka lagi, kubaca ulang, perbaikin kalo ada yang perlu diperbaikin. nah abis itu aku diemin lagi. next, aku buka lagi, baca lagi. gituuu terus sampe ada kali yang aku endepin sampe 2 bulan (tapi ini karena akunya pundung mau publish hehe). bikos kalo kita ngedit right after the file is done, kaya masih penuh gitu kepala. jadi biar fresh baru besok-besoknya lagi aku buka hehehehe 😀 dan baca pelan-pelan waktu ngedit biar nggak ada yang ketinggalan 😀

      waw masalah pov yah. Sonya sendiri lebih nyaman pake sudut pandang berapa kah? selama kamu nyaman dan bawainnya enak bisa dilanjutin terus kok. tau nyaman enggaknya biasanya kerasa yang: ah, kok kayak kurang pas. oke ganti pov. gitu hehe.

      caranya biar tulisan/deskripsi nggak kaku, coba tambahin becandaan/humor di tengahnya. biar readernya nggak melulu serius bacanya hihihi 😀 dan coba pake kalimat yang santai-santai aja. apalagi kalo genre yang kamu bawain agak berat. genre berat, gaya bahasa berat wah :” dibawa santai aja pokoknya hihi.

      waduh udah panjang :’) semoga jawabanku ngebantu yaaa Sonya. pabila ada yang kurang jelas atau ada yang butuh ada contoh, let me know yaaa hihi. feel free to re-ask, akan kujawab sebisaku hihi. semangat nulis yaaa 😀

      Liked by 3 people

  4. makasih kak pertanyaanku sebelumnya udah dijawab ^^
    aku nanya lagi boleh yaaa, cerita dong kak pengalaman pertama terjun nulis nulis gini sampe sekarang, sama rekomendasi buku yg bisa buat latian diksi kak hehehe. kalo bisa dari indonesia aja.
    makasih kak ^^

    Like

    1. iyah sama-sama Iwul hihi 😀 boleh-boleh.

      jadi awal mula nulis itu taun 2009-an kalo ga salah (apa 2010 ya lupa) pokoknya pas aku masih kelas 2 SMA. aku waktu masih belom kenal k-pop dan lagi suka-sukanya sama anime hehe. anime yang aku ikutin: NARUTOO xD terus aku suka bacain fan fiction naruto di ffnet. awalnya baca yang bahasa inggris, tapi akhirnya kepo juga yang bahasa indonesia. but aku masih ngerasa yang: why fan fiction indonesia-nya naruto kebanyakan romance, meanwhile aku lebih pengen baca kisah friendshipnya team 7 hehe. eh yaudah akhirnya aku coba bikin (walaupun dibuka dengan romance juga sih pas pertamaaaaaa kali bikin). terus akhire pas kenal k-pop dan mencari-cari genre friendship jarang, yaudah nulis, nulis, terus keterusan deeeh haha. sekarang malah aku jarang (gapernah malah) nulis fan fiction anime lagi xD hahaha. terus tulisan pertama aku sampiiiiiis banget masih salah di mana-mana. akhirnya sering baca artikel nulis yang baik, terus dibantu ngoreksi sama my fellow writer (kak putri terutama) jadinya bisa sedikit-sedikit ngembangin tulisan deeeh hehe. kira-kira begitu. nothing special intinya. aku dulu single fighter (cielah), beneran yang mulai dari nol bikin blognya dan… ga kenal siapa-siapa terus yang ngomen… temen-temen deket aku hahahahaha xD

      rekomendasi buku… hm. (please don’t judge me pleaseeee) aku jarang baca buku (terutama novel) indonesia. paling aku bacain bukunya s. mara gd. dia nulis drama polisi gitu (kapt. polisi kosasih sama gozali) hehehehe. novelnya baguuuuus aku suka. sementara kalo mau ngembangin diksi (sekali lagi, ini dari pandangan aku yang jarang baca novel indonesia ya), aku lebih prefer baca-baca tulisan di blog kayak gini-gini hehehe. (kayaknya malah aku yang harus minnta rekomen buku indonesia yah) :” yep. done! hehe.

      Liked by 1 person

  5. Hai kak aku boleh numpang diskusi yaa?
    Maaf ya selama ini cuma jadi silent reader disini, tapi pas tahu ada page ini aku jadi kepengen ikutan nanya hihi semoga dijawab klo nga keberatan

    Kemaren pas baca baca di blog lain aku baru tahu kalo genre sureal sama fantasy beda ya kak?
    Selama ini kupikir sama aja hihi maklum ilmuku masih cetek, sama sama nga masuk akal gitu ceritanya jadi aku samain 😀

    Bedanya sureal sama fantasy apa ya kak, kenapa dibedain dua itu kan bedanya dikit. Trus cara bedain genre sureal sama fantasy gimana kak?

    Hihihi makasih kak aku tunggu jawabannya. 😀

    Like

    1. Hai, Magdalena!
      Thanks ya sudah drop pertanyaan di the sharebox.
      Salam kenal sebelumnya, aku lia. Nggak apa-apa kok, selow aja xD
      Oke langsung aja ya aku coba jawab.

      Fantasy sama sureal sepintas emang mirip. Kuat pake khayalan, imajinasi, dan unsur gak masuk akal.
      Tapi kalo sureal cenderung lebih liar, aneh, ke luar garis, semena-mena, bahkan bisa gila. Sesuatu yg sulit dipercaya tapi terjadi! Ada juga yg bilang kalo sureal itu mewakili sesuatu yg ada di alam bawah sadar.

      Trs kalo fantasy kan kebanyakan latar atau objek ceritanya ada di dunia yg bener-bener baru diciptain, nah kalo sureal biasanya terjadi di kehidupan nyata! Kayak sureal itu menghubungkan dunia nyata sama imaji. Dan biasanya something strange di genre sureal susah banget utk dijelasin atau dinalarin. Emang sih mikirnya lebih keras kalo baca sureal hehe.

      sureal juga kadang penuh dgn ide kejutan, trs apa ya ngasih efek cengo buat yg baca (ini sih in my opinion ya). Kayak bisaaaa aja gitu.

      Buat referensi sureal, kamu bisa baca fiksi karya theboleroo yg judulnya 8. Ini udah mewakili banget surealnya hoho. Boleh juga dibaca cerpen-cerpennya mbak Maggie Tiojakin 🙂

      Moga-moga jawabannya bisa membantu ya.

      Liked by 1 person

  6. waw ada page bwt saring. aq maw nanya langsung bleh gax?

    jadi gini ka, aq ada rencana maw bkin fanfic gore niy. nah tp aq bingung ma penggunaan katax. coz bnyak yg suka bkin turn off gitu ditengah tengah. ada tipz bwat penggunaan kata yg g bkin turn of gtu gak ka? thx kaa! dtunggu ya jwbnnya 🙂

    Like

    1. Hai whiteknigt, thanks ya sudah drop pertanyaan kamu di the sharebox. Aku lia, salam kenal sebelumnya 🙂

      Wow gore. Kalo saran dariku, kamu bisa mulai dengan memperkaya kosakata dari berbagai sumber. Misalnya baca novel yg ada adegan gore, atau nonton film, dsb. Trs bisa diubek-ubek kbbi. Trs kamu juga bisa ke situs sinonimkata.com utk cari variasi/padanan kata yg tepat. Dan semisal cara ini belum berhasil, ketik aja dulu sebagian fanficnya. Nah kalo mulai serasa turn off di tengah, jeda aja dulu. Diendapin. Selama kira-kira beberapa jam atau beberapa hari, lalu dilanjutin lagi. Mana tau kamu udah kepikiran kata-kata lain yg lebih mendukung. Biasanya sih it works! Hehe.

      Moga-moga jawabannya membantu ya.

      Liked by 1 person

  7. halo kaaa.. ka qu mau nanya gimana ya caranya bikin karakter cewe yang engga menye soalnya selama ini qu kalo nulis karakter cewe galak kayanya selalu bablas jadi menye gitu kaaa.. makasih udah mau jawapin prtnyaan qu kaaa..!

    Like

    1. Hai! Thanks ya sudah drop pertanyaan di the sharebox. Aku lia, salam kenal yaaa.

      Menurutku sih ya, cewe galak pun tetep punya kelemahan (manusiawi toh?). Cewe itu kuat di luar rapuh di dalam (eaa). Tapi sebisa mungkin karakternya tetep dikontrol sehingga gak begitu menye. Aku rasa kamu pasti tau letak poin yg membuat karakter kamu jadi terasa menye. Nah coba deh perlahan-lahan dikurangi. Saran aku sih, mungkin kamu bisa memperbanyak referensi bacaan. Katniss Everdeen di Hunger Games mungkin bisa dijadikan pedoman?

      Moga-moga jawabannya bisa membantu yah 🙂

      Liked by 1 person

  8. Salam kakak kakak super! 😁
    Mau tanya pengalaman awal2 jadi author, readers itu berperan penting ya buat ningkatin mood? Dan, menurut kakak semua, seorang penulis harus baca banyak buku gak sih?

    Like

  9. Hai Eve!
    Thanks sebelumnya sudah melayangkan pertanyaanmu di The Sharebox. Lia di sini bertugas (salam kenal), mencoba menjawab pertanyaan kamu 🙂

    Readers itu jujur berpengaruh utk ningkatin mood. Kalo komen dari readers banyak dan positif semua, duar! Berasa kayak lagi terbang di surgaaaa xD Tapiii kalo silent readers-nya banyak dan kritik(pedas)nya pun banyak mulai deh galau, ngambek, mood-nya anjlok dsb hoho. Wajar aja sih, sangaaaaat wajar apalagi utk author pemula. Aku pun begitu dulu, sampai gak nafsu makan 3 hari (NAH LOH).

    Tapi saran aku, readers jangan dijadikan parameter mood. Menulislah untuk diri sendiri. Tulislah apa yg kamu mau. Apabila dapat feedback negatif dijadikan pembelajaran dan motivasi kalau dpt feedback positif ya jangan tinggi hati dulu HEHE.

    Semua penulis hendaknya banyak baca buku dgn berbagai tema dan genre. Ini berguna untuk mematangkan tulisan kita. Misalnya dgn buku fiksi, kita bisa memilih/menemukan gaya bahasa yg cocok utk dijadikan pedoman menulis. Trs kita bisa mendapatkan tambahan ide, kosakata, referensi, dan pengetahuan sehingga karya kita nggak terkesan monoton dan dangkal lalu dicela sama readers karena plotholes dsb HEHE. Tapi biasanya sih penulis itu hobinya pasti baca buku. Karena kegiatan itulah yg memicu kita utk mulai menulis.

    Semoga jawabanku membantu ya! x)

    Liked by 1 person

  10. Halo, kak. Perkenalkan nama aku Nebula. Jadi gini, sebagai seorang pemula buat tulis menulis aku sering banget enggak teliti buat memperbaiki teksku. Walau pun aku udah baca berkali-kali teks itu pasti ada aja yang kelewat, terutama soal tanda baca. Lama-lama itu jadi ganggu banget dan setiap aku mau posting tulisanku akunya jadi agak minder. Jurus apa sih yang musti dilakuin buat orang-orang kurang jeli kayak aku ini?

    Like

  11. Hai Nebula! Nama kamu kreatif bangettt x))
    Aku lia, salam kenal ya!
    Thanks udah drop pertanyaan kamu di the sharebox. Aku akan coba jawab pertanyaan kamu ya.

    Manusiawi kok kalo terdapat kesalahan atau typo di tulisan kita. Penulis besar pun pasti gak lepas dari yg namanya typo. Buku-buku yg sdh diterbitkan oleh penerbit besar pun bisaaaa aja ketemu kesalahan fatal. Padahal sudah dicek lho sama editor. Apa ya, untuk membuat tulisan kita flawless mungkin rada sulit. Dan kita juga gak selalu ingat sama pedoman eyd. Tapi kita bisa meminimalisasi typo tsb. Typo dikit mah gamasalah. Sering berlatih aja. Sering menulis. Kalo kata mbak-mbak RV; it just comes automatic eaaa. Otomatis kita jadi lebih pandai. Practice makes perfect ya begitulah haha.
    Jadi jurus satu: banyak berlatih.
    Jurus berikutnya kamu bisa cek tulisan kamu berkali-kali dalam satu waktu. Mungkin pagi ini kamu bisa cek dua kali, trs sore cek dua kali, trs malemnya dua kali lagi. Pasti deh kamu lebih banyak ketemu celah yg berpotensi jadi kesalahan.

    Kalo kamu mau posting tulisan kamu, coba deh minta tolong sama temen sesama author atau beta reader utk ngecek seberapa banyak yg mesti diperbaiki. Dan sepertinya skrg lumayan banyak blog yg ngebuka jasa review 🙂

    Nah moga jawabanku bisa membantu ya. Maaf ya kalo penyampaianku sulit dimengerti x)

    Liked by 1 person

  12. Salam kenal kak, namaku Velly. Jadi gini kak, aku sebenernya udah nulis beberapa cerita (waktu itu disuruh guru buat ikut lomba). Tapi menurut aku cerita aku childish banget. Kan aku baru berumur 16 nih kak, memang sih wajar kalo tulisan aku agak remaja gitu. Tapi karena aku senang baca novel/fanfic yang ceritanya agak dewasa (soalnya biasanya gak menye), jadinya ngebaca cerita aku agak gimanaa gitu. Nah, kak, bisa gak ngasih aku tips buat enggak bikin cerita yang childish?

    Makasih kak.

    Like

    1. Halo, Velly! Aku Titan, salam kenal :))
      Thank you atas partisipasinya dalam page ini. Aku akan coba jawab pertanyaan kamu 😀

      First things first, ukuran cerita yang agak dewasa atau childish itu sebenarnya tergantung pada setiap individu, tapi dari yang Velly tulis sebelumnya, mungkin yang Velly maksud childish di sini itu cerita yang hmm, menceritakan soal kehidupan remaja? Atau plot klise yang telah banyak dipakai?

      Yang bisa aku saranin buat Velly:

      – Buat list apa saja hal yang menurut Velly childish. Pelajari list tersebut dan cari tahu bagaimana penanganannya. Contoh nih, kalau menurutku cerita childish itu cerita dengan karakter A membuat kesalahan fatal pada karakter B, tapi karakter B dengan mudah memafkan kesalahan tersebut. Nah gimana aku bisa menghindari menulis cerita seperti ini? dan seterusnya.

      – Banyak membaca. Pengalamanku pribadi, ide-ide baru terlahir dari bermacam cerita yang aku baca sebelumnya, dan ide-ide baru ini bisa menggelitik Velly untuk menulis. Nah berkaitan dengan poin sebelumnya, kenali dengan baik apa saja yang Velly anggap childish dan sebisa mungkin untuk tidak memakainya dalam tulisan Velly nanti.

      – Jangan lupa kalau semua butuh proses, termasuk dalam menangani masalah yang Velly hadapi sekarang ini. Dan tentu saja, proses itu memakan waktu yang ngga sedikit. Jadi Velly harus sabar dan pantang menyerah kalau Velly benar-benar ingin menghilangkan kesan childish dalam cerita Velly. Banyak-banyak latihan ya, karena usaha ngga akan pernah mengkhianati hasil :))

      Semoga jawaban ini membantu :))

      Liked by 1 person

  13. Halo, aku Farza. Salam kenal 🙂
    Jadi gini, setiap kali aku nulis, aku merasa galau gimana cara memperkuat karakter/sifat dr tokoh yang kita ciptakan? Misal: karakter si A itu acuh. Nah, aku tuh nggak tau secara spesifik gimana sih orang acuh itu. Sehingga seringkali tokoh yang kubuat karakternya kurang kuat. Aku udah nyoba liat orang-orang di sekelilingku, tapi gagal buat memasukkan ke dalam tulisanku.
    Yang kedua, aku merasa kesulitan untuk menulis deskripsi. Apalagi mendeskripsikan tempat dan pekerjaan. Apakah mendeskripsikan setting tempat (misal: di Menara Eiffel, sementara aku belum pernah ke sana) harus sesuai betul dengan tempat aslinya atau boleh ditambah imajinasi kita sendiri? Karena liat gambarpun aku merasa kurang detil.
    Trus, tentang mendeskripsikan pekerjaan, gimana ya caranya biar kita bisa tahu banyak tentang pekerjaan tertentu. Aku udah coba searching, tapi tetep kurang detil.
    Maaf ya, karena nanya terlalu banyak pertanyaannya. Semoga kalian nggak keberatan.
    Terima kasih 🙂

    Like

    1. Hai, Farza! Aku Titan, salam kenal! 😀
      Thanks buat partisipasinya di page ini. Aku akan coba jawab pertanyaan kamu ya. My answer is going to be a bit long so please bear with me ehe :))

      First, cara memperkuat karakter/sifat dari tokoh yang kita ciptakan. Dalam menciptakan karakter, ada empat elemen dasar yang harus kita pertimbangkan: faktor kebutuhan, kehendak, ambisi atau goal; rahasia; kontradiksi; dan kelemahan. Di sini Farza bisa membuat list dari masing-masing elemen dan ditempatkan pada karakter yang Farza ciptakan.

      Untuk memperkuat karakter, cara yang Farza gunakan dengan mengamati orang-orang di sekitar Farza sudah benar. Hanya mungkin kurang eksplorasi sehingga karakter yang dihasilkan tidak cukup memuaskan. Dalam hal ini, Farza bisa mencatat nama orang-orang di sekeliling Farza, tanamkan dalam ingatan, ingat beberapa detail tentang kehidupan mereka, penampilan fisik, pengaruh mereka pada Farza, dan apa pun itu yang Farza anggap penting jika Farza ingin mengenalkan mereka pada seseorang yang tidak tahu tentang mereka.

      Farza bisa menambahkan eksplorasi:
      x) Anggota keluarga yang paling dekat
      x) Anggota keluarga yang kurang disukai
      x) Teman masa kecil yang sudah tidak bisa dihubungi
      x) Teman masa kecil yang sampai sakarang masih dapat dihubungi
      x) Orang asing yang berpapasan denganmu di jalan minggu lalu
      x) Seseorang yang kau kenal dekat dan kagumi
      x) Seseorang yang kau kenal dekat dan takuti
      x) Cinta pertama
      x) Musuh masa kecil
      x) Musuh saat ini
      Dst.

      Lalu saat menjadikan orang-orang disekitar kita sebagai referensi kurang cukup, kenali dan tambahkan catatan mengenai pemicu emosi dari karakter yang Farza ciptakan:
      x) Saat paling menakutkan
      x) Saat keberanian muncul
      x) Saat paling menyedihkan
      x) Saat paling menyenangkan
      x) Saat menghadapi kegagalan
      x) Saat menghadapi rasa malu atas kesalahan
      x) Saat menghadapi rasa bersalah
      x) Saat menerima maaf atas kesalahan terbesar yang dilakukan

      Dengan membayangkan atau mencatat hal-hal tersebut dalam kehidupan karakter Farza, ada kemungkinan eksplorasi yang Farza lakukan akan menghasilkan clear picture bagaimana mereka seharusnya bertingkah laku dalam situasi-situasi yang Farza buat. Kunci yang paling penting adalah intuisi karakter sehingga karakter tersebut mampu bertindak atas kemauan sendiri. Farza akan dapat bertanya pada karakter Farza: Kemana kau akan pergi? Mengapa? Bagaimana kau akan ke sana? Dengan siapa? Dan siapa kah kau nantinya saat perjalananmu berakhir?

      Second, kesulitan untuk menulis deskripsi. Sebelumnya, Farza pasti sudah tahu, ‘kan, kalau fungsi deskripsi dalam cerita adalah agar pembaca merasakan dunia yang kita tulis melalui indra mereka. Nah, target menuliskan deskripsi adalah untuk membuat pembaca dapat melihat, mendengar, bahkan merasakan hal-hal yang terjadi di dalam cerita. Yang perlu diketahui selanjutnya adalah adegan tempat deskripsi digambarkan. Usahakan jangan sampai deskripsi yang dibuat menimbun pembaca dengan hal-hal yang tidak mendukung cerita. Tulis deskripsi secukupnya agar tidak membuat pembaca bosan dan akhirnya berhenti membaca.

      Kunci dalam menulis deskripsi adalah panca indra. Farza bisa menuliskan deskripsi dengan menjelaskan hal-hal yang sedang berlangsung lewat panca indra karakter atau narator.

      Untuk mempermudah, berikut ini langkah-langkah untuk menulis deskripsi:
      x) Tentukan adegan yang ingin dilakukan oleh karakter dalam cerita.
      x) Indra penglihatan: apa yang karakter atau narator lihat?
      x) Indra pendengaran: apa yang karakter atau narator dengar?
      x) Indra penciuman: aroma apa yang tercium? Wangi atau bau?
      x) Indra peraba: apakah benda yang disentuh oleh karakter terasa kasar/halus, panas/dingin?
      x) Indra yang lain: apakah ruangnya terasa sumpek atau luas?
      x) Emosi: perasaaan apa yang timbul pada karakter sekarang? Takut, senang, bingung, atau yang lainnya?

      Jawab pertanyaan di atas lalu masukkan dalam cerita. Tentu saja, Farza tidak perlu menjawab semua pertanyaan tersebut. Cukup atur hingga sedemikian rupanya agar penjelasan tidak bertele-tele dan mendukung cerita. Banyak membaca akan sangat membantu dalam hal ini, karena otomatis kita akan tahu seberapa banyak deskripsi yang bisa dimasukkan tanpa menggangu cerita. Sebagai patokan, indra penglihatan dan pendengaran biasanya selalu ada dalam deskripsi.

      Saat mendeskripsikan tempat, Farza bisa mengikuti saran di atas. Dan untuk setting tempat, kalau pengalamanku pribadi sih biasanya tidak harus sesuai betul dengan tempat aslinya. Kita boleh menambahkan imajinasi sendiri. But most people tend to go with real description, tanpa menambahkan imajinasi mereka. Kalau gambar saja tidak cukup, Farza bisa cari tahu informasi apa saja yang terdapat di lokasi yang hendak Farza deskprisikan, baik itu melalui foto, video, maupun tulisan di blog. Lalu sekaligus menjawab pertanyaan ketiga, hal yang sama berlaku untuk pendeskripsian pekerjaan. Hanya saja, saat searching dirasa tidak mencukupi, di sini Farza bisa bertanya langsung pada seseorang yang memiliki perkerjaan ini, dan melayangkan pertanyaan-pertanyaan yang kiranya Farza butuhkan untuk ditulis.

      Semoga jawaban ini membantu :))

      Liked by 3 people

  14. Halo Kak, saya boleh nanya lagi yaaa?

    Jadi gini, Kak, saya punya beberapa ide yang pengen saya tulis. Tapi tulisan saya selalu berhenti di tengah-tengah karena waktu saya baca ulang rasanya saya nggak sreg sama apa yang saya tulis. Kadang saya merasa terlalu lebay atau terlalu panjang-panjang. Pas saya coba pakai kalimat yang pendek, malah jadinya nggak ada feeelnya. Saya jadi bingung. .-.

    Sama satu lagi, Kak, masalah opening. Saya pernah baca di ask.fm salah satu kakak penulis (tapi sekarang udah deact huhu), kalau opening adalah bagian tersusah dalam menulis karena opening yang menentukan pembaca untuk lanjut membaca atau justru close tab? Katanya penulis harus menghindari opening deskripsi cuaca, ya? .-. Trus adakah saran opening yang lebih menarik dan bikin pembaca tertarik baca sampai habis? Ada tips gitu nggak, Kak?

    Makasih sudah menjawab, Kak. Maaf pertanyaan saya kebanyakan. 😀

    Like

    1. Halo, Magdalena! Aku Titan, salam kenal!
      Terima kasih atas partisipasinya di page ini. Aku akan coba jawab pertanyaan kamu. But first things first, aku minta maaf udah buat Magdalena menunggu lama. It’s been such a hectic week for me but let’s not discuss it any longer~

      Now then, masalah suka berhenti di tengah-tengah itu, aku sebenernya dapet nasihat dari penulis favorit yang sudah lama aku follow (dari tahun 2011 dan masih aktif sampai sekarang), kalau saat kamu ngga merasa nyaman dengan tulisan kamu, tetaplah menulis. Lanjutkan tulisanmu itu, but in this case you can throw everything that you wanted to write on your writing. Jangan khawatir soal bagus atau jelek. Nah setelah dirasa kamu ngga sanggup lanjutin lagi, take a break. Lalu tengok lagi tulisan kamu dengan tujuan untuk merevisi apa yang sudah kamu tulis. Revisi ini temen akrab kita para penulis, jadi jangan dijauhin ya. Dia yang bakal nolong kamu untuk jadi penulis yang lebih baik. Secara pribadi aku kukuh berpegangan sama prinsip ini 😀

      Lalu tentang panjang atau pendeknya kalimat, it’s almost the same like I said in the previous ask, banyak membaca, karena nantinya kita akan otomatis tahu seberapa pendek/panjang kalimat yang harus kita tulis dalam cerita kita :))

      Next, mengenai “opening adalah bagian tersusah dalam menulis karena opening yang menentukan pembaca untuk lanjut membaca atau justru close tab?” – Hmm, aku pribadi setuju sih. Karena personal preference aja, aku ngga akan lanjutin baca cerita dengan opening penulisan kalimat SepErti Ini. Tapi sekedar berbagi saja, jangan jadikan ‘bagian tersusah’ jadi patokan karena saat kamu memiliki pendapat seperti itu, ada kemungkinan semangat untuk menulis menurun sampai ke titik di mana kamu menganggap kalau menulis secara keseluruhan itu susah. Just write, write, and write. Simply as that. Magdalena juga bertanya soal tips menulis opening yang menarik kan? Ini akan aku bahas buat menjawab pertanyaan terakhir Magdalena. Mungkin tips yang aku tulis bisa membantu di sini 😀

      Dan soal menghindari deskripsi cuaca di opening, secara pribadi aku ngga punya pendapat semacam ini dan jujur aja aku malah baru tau loh. Selama ini aku membaca cerita-cerita dengan deskripsi cuaca di opening, and I have no problem at all in this matter and continues to read on. Mungkin ini soal gaya masing-masing penulis menyuguhkan deskripsi cuaca dengan sedemikian rupanya dalam tulisan mereka ya.

      Lastly, tips untuk membuat opening menarik:

      x) Memunculkan masalah yang harus diselesaikan oleh karakter.
      Umumnya pembaca akan tertarik untuk membaca masalah yang dialami oleh seorang karakter dalam cerita.

      x) Memulai dengan aksi.
      Jenis pembukaan yang seperti ini biasanya sih langsung melompat ke tengah cerita tanpa penulisan latar belakang terlebih dahulu. Perlu diingat, biasanya pembukaan dengan aksi itu mengacu ketat pada prinsip show, don’t tell (tunjukkan, jangan katakan).

      x) Memberikan garis besar cerita.
      Hati-hati saat menggunakan ini ya, jangan sampai menampilkan seluruh garis besar cerita. Biasanya pembukaan ini sengaja menahan informasi penting mengenai motif karakter (alasan mengapa kisah terjadi) agar menarik perhatian pembaca.

      x) Mengisyaratkan bahaya.
      Pembukaan ini memberi pertanda kepada pembaca tentang bahaya yang menghampiri karakter. Di sini Magdalena bisa mengirim pertanda bahaya melalui karakterisasi, latar, peralatan, dan semacamnya.

      x) Menampilkan lokasi cerita.
      Pembukaan dengan tempat kejadian biasanya hanya dilakukan jika tempat tersebut berperan besar dalam cerita.

      Semoga jawaban ini membantu :))

      Liked by 1 person

  15. Hai kak! Ini pertama kali aku nanya, semoga dijawab yah. Gini kak, aku pengen bisa bikin adegan fighting yang bener gitu kak. Aku udah nyoba ngikutin tipz dari internet tapi aku ngerasanya msh alay aja gt. Aku boleh minta tipz dari kakak ngga gimana cara nulis adegan fight yg benar? Mks kak! Semoga pertanyaanku dijawab.

    Like

    1. Halo, Uci! Aku Titan, salam kenal 🙂
      Thank you atas partisipasinya dalam page ini. Aku akan coba jawab pertanyaan kamu ya.

      Fighting scene ini memang agak tricky buat sebagian penulis (termasuk aku), tapi beberapa tips di bawah mungkin bisa membantu Uci:

      x) Hindari penggunaan bahasa yang mendayu. Gunakan kalimat pendek dan bahasa frontal (to the point). Satu aksi, kemudian aksi lain. Saat jeda dalam pertarungan, take a moment, gunakan ungkapan yang agak panjang untuk menganalisa situasi, lalu kembali ke pertarungan. Gunakan juga kata yang pendek, simple, dan kuat saat di tengah pertarungan.

      x) Karaktermu tidak akan memikirkan hal-hal lain dalam pertarungan kecuali melayangkan serangan. Fokus pada aksinya, bukan pikiran.

      x) Minimalisir penggunaan kata keterangan. Gunakan kata kerja paling kuat yang kamu temukan.

      x) Jangan lupa indra yang lain. Karakter bisa saja tidak yakin akan apa yang mereka lihat saat bertarung, tapi mereka selalu dapat merasakan.

      (+) Indra pengecap: mulut kering, asin dari keringat, tembaga dari darah, dst.

      (+) Indra penciuman: pertarungan serius akan menguarkan bau yang tidak sedap. Selain keringat, akan ada bau urine dan feces. Saat seseorang mati, usus dan kandung kemih akan kehilangan control. Lalu, kemungkinan besar akan ada questionable things di atas tanah yang dapat menyebabkan trauma psikologi.

      (+) Indra peraba: sakit kepala, nyeri otot, kelelahan, memar di buku jari, luka yang perih dan menyengat.

      (+) Indra pengelihatan dan indra pendengar: akan mengabur atau menajam tergantung pada apa yang dialami oleh karakter dan seberapa lelah mereka. Suara nyaring atau bunyi-bunyian dari belakang bisa menjadi peringatan bagi si karakter sebelum serangan terjadi.

      x) Saat suatu hal tak terduga terjadi, menggeser perhatian si karakter pada hal itu akan menggeser perhatian pembaca juga.

      x) Selesai pertarungan, di sini detail cerita akan kembali muncul. Si karakter akan menyadari hal-hal yang ia abaikan saat bertarung, baik secara harfiah maupun secara kiasan. Perkelahian itu selalu semrawut, berjalan dengan cepat, dan fokus pada diri sendiri. Karakter hanya tahu akan dirinya saja, tujuannya, apa yang menghalangi, dan cara tercepat untuk melenyapkan ancaman. Saat pertarungan selesai karakter akan mendapatkan kembali emosinya, hubungannya, rasionalitas/instropeksinya, dan apa pun itu yang sebelumnya tidak sempat terpikirkan ataupun rasakan saat nyawa mereka dalam bahaya.

      x) Gunakan segala cara untuk menggambarkan perkelahian terjadi di sini dan saat ini juga. Maksimalkan physical, minimalkan theoretical. Jaga agar segalanya terjadi secara langsung – abaikan teori atau pengandaian.

      x) Jika menulis seorang strategist, yang butuh berpikir ke depan, cobalah: pikirkan strategi sebelum dan sesudah perkelahian. Susun rencana di saat tenang, terka apa yang musuh tengah pikirkan atau apa yang akan musuh lakukan. Saat berkelahi, si karakter harus memikirkan pilihan yang tersedia, musuh, dan medan dengan segera; yaitu dalam bentuk dan arah.
      Contoh: Musuh yang besar menerjang ke arahku: menukik ke kiri, berputar mengitari / Dua musuh saling menolong, pisahkan mereka.

      x) Terakhir, setelah selesai menulis, cobalah baca apa yang kamu tulis dengan agak keras. Saat kamu tersandung di beberapa fast moving scene, revisi. Jangan bosan dengan revisi karena menulis fighting scene memang bukanlah hal yang mudah.

      Perlu Uci ingat juga saat menulis fighting scene, riset itu sangat penting: senjata, kondisi karakter setelah bertarung selama beberapa saat, bagaimana jika karakter terjatuh dari ketinggian sekian meter, cara kerja adrenalin, seberapa banyak orang berdarah sebelum akhirnya mati, dst.

      Semoga jawaban ini membantu :))

      Like

    1. Halo, Wonder! Aku Titan, salam kenal ya.
      Terima kasih atas partisipasinya dalam page ini. Aku akan coba jawab pertanyaan kamu. My answer is going to be long so please bear with me 😀

      Ada tiga bagian yang bisa dijadikan sebagai panduan jika kita ingin menulis sci-fi:

      x) Bagian satu – Membangkitkan inspirasi.

      (+) Mulai dengan research pada perkembangan sains. Sci-fi biasanya tercipta dari perkembangan sains yang telah memikat perhatian publik. Di sini kamu bisa mengembangkannya untuk menghindari ide-ide klise dan menulis sesuatu yang orang tertarik untuk membacanya.

      (+) Baca cerita sci-fi. Menemukan inspirasi dari sci-fi klasik juga dapat membantu untuk menulis ceritamu sendiri. Jangan khawatir akan merasa tidak original: membaca sci-fi milik orang lain akan mengajarimu apa yang bisa dan tidak bisa dimasukkan dalam cerita. Kamu juga bisa belajar tentang bagaimana cerita sci-fi tertulis pada umumnya, dan memberimu kebebasan apakah kamu akan mengikutinya atau menciptakan gayamu sendiri.

      (+) Perhatikan kejadian saat ini. Sci-fi yang bagus adalah sci-fi yang mengajari kita akan dunia yang kita tinggali saat ini. Sometimes when events are too close, orang akan terikat emotionally dan mereka akan dengan susah payah melihat kejadian secara rasional. Saat kamu memilih peristiwa aliens atau planet lain, ide yang muncul akan lebih mudah untuk diproses dan dipahami. Tarik inspirasi dari kejadian saat ini yang dirasa penting atau menarik bagimu dan tulis cerita dengan sedemikian rupa hingga menghapus prasangka yang bisa saja orang lain miliki.

      (+) Putuskan pesan apa yang ingin kamu cantumkan dalam cerita. Kamu bisa juga menulis cerita dengan pesan yang dapat dipahami oleh orang-orang. Yang semacam ini bagus sebagai pondasi cerita karena akan memberimu jalan dan tujuan. Pesan dalam ceritamu bisa saja memberikan impact yang tak terkira pada pembaca.

      x) Bagian dua – Menciptakan dunia.

      (+) Beri pondasi duniamu dengan materi yang berkesinambungan. Sci-fi biasanya terlihat sangat berbeda dari dunia yang kita tahu. Sebagian besar orang akan kesulitan mengikuti cerita dengan dunia yang sangat berbeda dengan yang mereka miliki. Jika kamu ingin menulis cerita yang mampu menghubungkan banyak orang, tulislah sesuatu yang berpondasi dari dunia yang kita tahu.

      (+) Perhatikan sains di dunia nyata. Sci-fi memasukkan banyak fiction, dan tentunya tidak ada yang salah dengan itu. Tapi jika sains yang ada dalam sci-fi-mu terlalu berlawanan dengan apa yang orang tahu, mereka akan kehilangan minat. Bahkan hal semacam itu bisa saja dianggap sebagai penulisan yang buruk, karena sains dalam sci-fi biasanya digunakan untuk menyelesaikan masalah yang terjadi.

      (+) Terapkan peraturan dasar untuk bahasamu. Jika kamu menggunakan alien atau bahasa buatan lain di ceritamu, menerapkan peraturan dasar mengenai bagaimana bunyi bahasa tersebut dan cara kerjanya akan menolongmu. Konsistensinya akan membantu pembaca tetap tertarik.

      (+) Ciptakan culture untuk menarik pembaca dalam dunia yang kamu ciptakan. Politik, sejarah, dan bagaimana perubahan dalam lingkup itu mempengaruhi ras, gender equality, dan social factors lain yang memberikan pengaruh pada kehidupan sehari-hari.

      (+) Ciptakan environments-mu sendiri. Hal yang memikat orang-orang pada sci-fi adalah perasaan seperti terjun dari dunia yang mereka ketahui ke dunia lain yang jauh lebih menarik.

      x) Bagian tiga – Mengembangkan cerita.

      (+) Pilih konflik. Konflik adalah salah satu bagian terpenting dalam cerita dan banyak sekali konflik yang bisa kamu pilih, tergantung pada cerita seperti apa yang ingin kamu tulis. Contoh: Man against Nature.

      (+) Tajamkan narasimu. Pilih narrative point of view (siapa yang bercerita dalam ceritamu), narrative time (apakah ceritamu terjadi di masa lalu, masa kini, atau masa depan), dan narrative voice (bagaimana ceritamu tergambar, apakah melalui pikiran narrator atau melalui e-mail).

      (+) Stick to a style. Gaya tulis setiap penulis itu berbeda. Di sini biasanya penulis melakukannya secara alami, namun tetap perhatikan jika ada gaya penulisanmu yang tidak cocok di beberapa bagian cerita.

      (+) Pilih struktur cerita. Biasanya di sini terbagi menjadi tiga: bagian pertama adalah pembuka, bagian kedua adalah perkembangan cerita, dan bagian ketiga adalah akhir dari cerita.

      (+) Jangan tergesa-gesa atau terlalu lamban dalam menulis bagian cerita. Jangan sampai kamu menulis suatu peristiwa terlalu cepat atau terlalu lamban karena akan membuat pembaca kehilangan perhatian mereka pada cerita.

      (+) Gunakan perjalanan protagonist. Biasanya yang seperti ini disebut sebagai Monomyth. Format dasar monomyth tentunya sudah familier kan: protagonist hidup dengan normal ketika tiba-tiba perubahan terjadi dan mereka dipaksa untuk menempuh perjalanan berbahaya. Protagonist bertemu dengan karakter lain, mengalami ujian dan rintangan, lalu belajar dari pengalaman dan berhasil menaklukkan tantangan yang ada. Saat tugas mereka selesai, mereka dapat kembali ke kehidupan normalnya membawa pengetahuan dan pengalaman baru.

      Semoga jawaban ini membantu :))

      Like

  16. Halo kak. Aku Ocha, salam kenal.
    Aku udah lumayan sering nulis, tapi aku masih kesulitan saat membuat ending. Tips untuk membuat ending yang bagus itu gimana ya, kak? Makasih 🙂

    Like

    1. Halo juga, Ocha! Aku Ranee, salam kenal, ya 🙂

      Jujur aku sendiri kadang juga masih sering mengalami kesulitan untuk membuat akhir dari cerita yang aku tulis. Pasti ada aja perasaan takut kalau ternyata akhir cerita yang kita tulis kurang nendang dan menjatuhkan ekspektasi pembaca.

      Dari artikel yang pernah aku baca, ada lima tipe ending, yaitu:
      1. Circular : Cerita dimulai dan berakhir dengan cara yang sama.
      Misalnya, Ocha menulis kisah tentang hubungan sepasang kekasih, yang kemudian kandas di tengah jalan. Kemudian di akhir cerita, Ocha membuat karakter pria bertemu dengan seorang wanita dengan cara yang sama ketika ia bertemu dengan mantan kekasihnya.
      2. Surprise : Membuat akhir cerita yang sama sekali tidak diduga oleh pembaca.
      Misalnya, Ocha menulis tentang seorang wanita yang mengaku mengalami kekerasan yang dilakukan oleh suaminya. Tapi ternyata, di akhir cerita terungkap bahwa sebenarnya wanita itu adalah seorang penderita kelainan jiwa yang suka menyakiti dirinya sendiri dan mengada-ada cerita tentang KDRT atau sebagainya.
      3. Unclear : Tidak ada resolusi tertentu yang dibuat oleh penulis.
      Misalnya, Ocha menulis tentang perang dunia ketiga, tapi Ocha membuat akhir ceritanya menggantung. Tidak ada kejelasan apakah tokoh utama memenangkan perang, apakah perang resmi berakhir, apakah tokoh utama menang tapi berakhir tewas, dsb. Tipe ending yang seperti ini yang membebaskan pembaca untuk menentukan dan mengira-ngira sendiri akhir cerita seperti apa yang mereka harapkan.
      4. Emotional : Akhir cerita yang terkesan dramatis dan bisa membuat pembaca turut terbawa suasana.
      Contoh paling mudah untuk cerita dengan tipe ending yang seperti ini biasanya adalah cerita yang menyedihkan atau mengharukan.
      5. Ironic : Akhir ceritanya berkebalikan dari apa yang diharapkan oleh pembaca.
      Contoh sederhana dari cerita dengan jenis ending seperti ini adalah cerita dimana tokoh antagonis menang atau keadaan menjadi semakin buruk.

      Dari lima jenis ending yang sudah aku sebutkan di atas, apakah Ocha sudah ada gambaran kira-kira bagaimana caranya membuat akhir cerita yang bagus dan memenuhi ekspektasi pembaca untuk karya-karya Ocha yang selanjutnya? Tapi tentu saja, untuk membuat ending yang benar-benar bisa menguasai pembaca, Ocha juga harus menguasai konsep dari ending tersebut terlebih dahulu. Misalnya, kalau Ocha mau membuat tipe emotional ending, Ocha harus pintar-pintar bermain dengan emosi, baik melalui diksi, penggambaran suasana, atau penggambaran ekspresi karakter.

      Sejauh ini, kira-kira itu yang bisa aku sampaikan. Semoga saran dariku bisa membantu Ocha ke depannya. Ocha masih boleh bertanya lagi kalau misalnya masih bingung atau ada pertanyaan lain seputar dunia tulis-menulis, kok. Terima kasih dan selamat berkarya 🙂

      Liked by 1 person

  17. Hallo kak, namaku sayaaa. Kak kasih tahu dong cara bikin plot twist. Kadang ide sudah ada di kepala. Tapi giliran ditulis, hasilnya kayak yg aneh gitu. Aku kurang pengalaman nih kalo mau eksekusi ide. Mohon penjelasannya kak… Sayaaa pembaca baru di sini. Salam kenal, kak …

    Like

    1. Halo, Sayaaa. Namaku Ranee, salam kenal, ya 😀

      Kalau menurutku, kuncinya itu imajinasi. Ya, sounds hard, tapi sebenarnya segampang mengucapkannya, kok.

      Lebih detailnya, coba posisikan diri kamu sebagai pembaca. Bayangkan kemungkinan-kemungkinan dalam cerita tersebut yang kalau betulan terjadi bakal bikin kamu kaget dan bertanya-tanya.

      Misalnya, kamu sedang menulis cerita bergenre horror. Hal-hal apakah yang kira-kira bakal mengejutkanmu? Mungkin ternyata hantunya cuma buatan manusia? Mungkin ternyata hantunya bukan arwah biasa, melainkan iblis terkuat di neraka? Mungkin ternyata, orang yang selama ini dimintai bantuan oleh tokoh utama untuk mengusir iblis tersebut nyatanya malah seorang penyembah iblis? Banyak banget, ‘kan kemungkinan-kemungkinan yang kalau terjadi di cerita kamu, bakal bikin pembaca kaget dan merasa cerita kamu itu out of expectation?

      Kemudian yang terpenting dalam menulis plot twist adalah, tetap rasional dan selesaikan semua konflik yang sudah kamu buat dalam cerita. Silakan mengembangkan imajinasi kamu sejauh mungkin, tapi jangan lupakan yang namanya logika. Even writing fantasy fictions needs logic, too. Selain itu, konflik apa pun yang sudah kamu tuangkan dalam cerita harus kamu tuntaskan di akhir. Bukan berarti kamu nggak boleh mengakhiri sebuah cerita dengan hanging ending, lho! Maksudnya, usahakan akhir dari cerita kamu itu nggak menimbulkan terlalu banyak pertanyaan dari pembaca yang sarat akan kritik. Memang nggak ada cerita yang seratus persen sempurna, tapi nggak ada salahnya kamu berusaha semaksimal mungkin untuk meminimalisir kritik dari pembaca.

      Terakhir yang perlu diperhatikan juga adalah diksi. Apa artinya ide cerita yang keren kalau nggak didukung dengan diksi yang indah dan mampu bikin pembaca hanyut dalam cerita kamu? Hindari typo sebisa mungkin, pakailah kata-kata yang efektif, perhatikan tanda baca, perbanyak kosakata, dan tambah wawasan kamu mengenai Ejaan Bahasa Indonesia (EBI). Poin-poin yang aku sebutkan kesannya sepele, tapi kalau kamu remehkan bisa berakibat besar kepada pembaca, lho. Ide cerita yang luar biasa, diksi yang indah, kalau nggak didukung dengan kerapian tulisan pada akhirnya malah bikin pembaca jengkel sendiri ketika baca tulisan kamu.

      Kemudian ada satu lagi tambahan saran dari aku: jangan malas lakukan research. Semua orang bisa menulis, tapi tidak semua orang bisa berkarya (lewat tulisan). Yang aku perhatikan sekarang ini banyak sekali orang-orang yang punya passion dalam bidang tulis-menulis tapi malas. Entah malas belajar EBI, malas merapikan tulisan, malas research, dsb.

      Research nggak cuma bikin tulisan kamu jadi makin keren dan menyenangkan untuk dibaca, tapi juga memperluas pengetahuan kamu. Lakukan research sebanyak mungkin, baik yang berhubungan dengan kerapian penulisan (kosakata, EBI, tanda baca, dll.), teknik menulis, maupun yang berhubungan dengan materi tulisan kamu sendiri.

      Begitu penjelasan dariku. Kalau masih ada poin yang kurang jelas, boleh banget untuk mengajukan pertanyaan lagi di kotak komentar.

      Sekali lagi salam kenal dan terima kasih sudah bertanya 😀

      Like

    2. Wah, makasih banyak penjelasannya, kak . emang nih kadang sering males kalau disuruh research. Penginnya yg instant. Hehe salam kenal kak Ranee … 🙂

      Like

  18. Halo, kakak-kakak Writers Secrets!

    Salam kenal, saya Alfi.
    Gini kak, setelah baca-baca pertanyaan sebelumnya saya jadi paham bahwa menulis itu ngga semena-mena asal nulis lalu publish tapi juga lewat serangkaian proses rumit macam editing dan cek eyd.

    Nah, secara pribadi saya ada masalah di bagian editing ini kak… utamanya di bagian ejaan baku. Saya sering dibuat pusing dengan hasil ejaan yang berbeda oleh setiap kbbi yang berbeda di internet.

    Kakak kira-kira ada rekomendasi kbbi yang trusted ngga kak?

    Like

    1. Halo, Alfi! Salam kenal juga, namaku Ranee.
      Iya betul kata Alfi, walaupun kesannya sederhana tapi perkara EBI (Ejaan Bahasa Indonesia, dulu EYD atau Ejaan yang Disempurnakan), tapi kalau disepelekan bisa bikin suatu tulisan jadi nggak enak dibaca karena kurang rapi.
      Untuk referensi EBI, biasanya aku cari di http://kbbi.web.id/. Selain itu, kalau Alfi mau lebih praktis lagi, Alfi bisa download aplikasi KBBI di handphone Alfi, loh!
      Aku rasa penjelasan dariku sudah cukup, semoga bisa dipahami dan membantu Alfi ke depannya 🙂 Kalau masih ada yang membingungkan, silakan bertanya lagi melalui kolom komentar. Terima kasih atas pertanyaannya ^^

      Like

  19. Halo, Kak! Pardon me baru meninggalkan jejak disini hihihi.
    Sebelumnya kenalin nama aku Irma hehe. Aku mau nanya Kak permasalahan yang selalu aku alamin dari pertama kali aku coba nulis. Aku paling enggak bisa bikin judul dari tulisan aku yang kira-kira menarik buat pembaca. Aku liat judul semua tulisan yang ada di blog ini semuanya selalu bikin aku penasaran, dari yang pake bahasa yang enggak aku ngerti kayak Ichigo Ichie, Blitzkrieg, dan Mauerbauertraurigkeit sampe yang pake bahasa Indonesia pasti selalu narik minat aku untuk ngeklik hehehehe. boleh dong kak bagi-bagi tips supaya bisa menentukan judul yang menarik pembaca tapi enggak keluar dari ceritanya sendiri, soalnya aku sering nanya ke temen atau senior belum ada yang nge-klik gitu hihi. Makasih kakkkk :3
    Oh ya kak, rekomendasi cerita fiksi-misteri gitu dong hehehe. Thankyouuuuu!:))))

    Like

    1. Hai, Irma! Salam kenal, aku Ranee 🙂

      Wah kebetulan kita punya permasalahan yang sama, hahaha… Jujur, aku sendiri juga kadang merasa kesulitan untuk menentukan judul dari cerita yang aku tulis. Memang menentukan judul ini susah-susah gampang, karena harus diakui kalau judul menjadi daya tarik seseorang untuk membaca sebuah cerita. Kalau judulnya saja sudah terkesan klise atau bahkan membosankan, orang pasti bakal berpikir dua kali untuk lanjut membaca.

      Kalau saran dari aku, nih, ketika pertama kali menulis sesuatu, jangan pikirkan judulnya terlebih dahulu. Yang pertama harus kamu pikirkan adalah outline dari cerita itu sendiri; mau diawali seperti apa, konfliknya bagaimana, penyelesaian konfliknya bagiamana, dan diakhiri seperti apa ceritanya. Judul dipikir belakangan, setelah kamu tahu ke mana kamu akan membawa jalan cerita yang kamu tulis.

      Seperti yang aku bilang sebelumnya, judul memang sangat penting karena menjadi magnet seseorang untuk membaca sebuah tulisan. Nah, kira-kira bagaimana caranya membuat judul yang menarik?
      1. Don’t try too hard. Jangan terlalu ngotot dan membebani pikiran untuk membuat judul yang bagus. Baca ulang ceritamu, kalau perlu lebih dari satu kali supaya kamu betul-betul paham, inti dari ceritamu itu apa, sih?
      2. Judul yang bagus nggak selalu identik dengan judul yang panjang. Bukan berarti cerita dengan judul panjang itu selalu jelek, lho. Maksudku sesuai kebutuhan saja. Kalau memang judulnya bisa dipersingkat, kenapa nggak? Lagipula judul yang terlalu panjang bisa memberi kesan bertele-tele dan lebay.
      3. Don’t reveal your storyline in the title. Untuk menarik perhatian pembaca, bukan berarti kita harus membocorkan isi ceritamu lewat judul. Bisa jadi orang malah menyalahartikan. Misalnya, kamu menulis cerita romance, tapi karena kamu sudah kasih spoiler di judul, eh orang malah berpikir,”ah pasti ini ceritanya klise” dan batal baca ceritamu. Padahal belum tentu ceritamu seklise dan semembosankan yang mereka kira, bukan? Usahakan judul yang kamu buat itu bikin pembaca penasaran untuk klik read more dan membaca ceritamu sampai tuntas, ya.
      4. Last but not least, sebenarnya ini agak menggelikan tapi… it’s okay to use foreign language as title, sesederhana apa pun itu. Karena aku yakin kalau orang mudah dibuat penasaran oleh sesuatu yang terlihat asing baginya. Tapi untuk yang ini, bukan berarti kamu harus terus-terusan pakai bahasa asing sebagai judul, ya. Selain itu, menyesuaikan dengan cerita juga. Misalnya kamu menulis cerita dengan setting zaman Kerajaan Majapahit, tapi judulnya pakai Bahasa Prancis, ‘kan jadinya malah aneh.

      Kira-kira itu saran dariku berkaitan dengan pembuatan judul, semoga membantu ya, Irma! Kalau sekiranya masih ada yang kurang jelas, boleh banget kok ditanyakan lewat kotak komentar! Dan soal rekomendasi cerita misteri… sebenarnya aku jarang baca cerita bergenre ini, wkwkwk… Kalau yang misteri-misteri aku lebih suka nonton video di YouTube seperti Buzzfeed Unsolved ((malah curhat)). Mungkin sebaiknya kamu sering-sering blogwalking, kali aja ntar ada yang nyantol cerita misterinya XD

      Terima kasih sudah bertanya, Irma! Sekali lagi salam kenal 😀

      Liked by 1 person

    2. woah, that’s pretty clear, kak :3 Mumpung lagi pertengahan nulis aku bakal coba tips yang kakak kasih ke aku hehehe.
      Makasih banyak kak untuk jawabannya 😄 semoga bisa segera diterapkan hihihi

      Ah, ohiya, aku udah liat Buzzfeed Unsolved wkwkwk yang The Haunted Decks of the Queen Mary. Memberi beberapa penjelasan dan informasi soal sejarah per-pelayaran (?) kapal di Inggris dan memberi inspirasi topik tulisan wahahahahha. tapi baru nonton 5 menit udah ngeri wkwkwk 😦 nggak kebayang kalo nulis beneran pake topik itu gimana wkwkwkkw
      thanks again for it, kak!:3

      Liked by 1 person

  20. halo kak, aku mau nanya lagi boleh ya? tadi aku baca-baca di page genres, wah ngebantu bgt kak makasih :3

    oya pertanyaanku, satire apakah termasuk ke sub genre comedy kak? dr yg aku tangkep kan satire itu “mentertawakan” gitu ya kak? trus apa bedanya satire sama dark comedy kak? kalo yg diangkat di satire adalah kebiasaan buruk, kejahatan, kebodohan kayanya hampir mirip sama hal hal tabu yg dimaksud dark comedy ya kak? kok aku nangkepnya satire dan dark comedy ini sama sama menertawakan hal hal yg sebenernya gak biasanya jadi bahan ketawaan.

    makasih kak jawabannya, sukses terus! ❤

    Like

    1. Hai, Liv! Angela Ranee’s speaking, salam kenal ya 🙂

      Kalo menurutku, yang bikin satire beda dengan dark comedy adalah hal yang ditertawakan di satire itu nggak selalu hal-hal yang berhubungan dengan tragedi yang tabu buat ditertawakan. Menurutku, satire in a nutshell itu: “menertawakan untuk mengkritik”. Sedangkan dark comedy sendiri pure menertawakan atau make fun of something that is actually inappropriate to laugh at.

      Itu saja dariku, Liv. Kalau sekiranya masih belum jelas, boleh ditanyakan lagi, kok. Thanks udah bertanya dan semoga membantu 😀

      Like

  21. Halo ! Salam Kenal. Aku Ferrina. Beberapa hari terakhir aku baru menemukan blog ini dan tahu jika isi didalamnya menarik hati. terlebih soal tips dan khususnya cerita yang ada di dalam blog ini. Aku sebagai karyawan swasta masih berkeyakinan kuat untuk bisa membuat suatu karya terlebih hasil dari tulisan. Salah satunya dari cerita-cerita di blog ini.
    Selalu berkarya untuk para penulis 🙂

    Like

    1. Halo juga, Ferrina! 😀

      Terima kasih sudah meninggalkan jejak di WS~ Semoga tips di page ini banyak membantu untuk Ferrina dan semangat untuk terus berkarya yaaa!

      Terima kasih untuk dukungannya, keep writing ❤ ❤ ❤

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s